Jurnal Ilmiah

Panduan SOS

Prog. SOS FAI

Prog. SOS FAI
Sistem Informasi Akademik Mahasiswa FAI Berbasis Online

Popular Posts

Followers

CELEBRITY

Tamu-nya FAI

Oleh : Anonymous
Penelitian Kualitatif merupakan penelitian yang temuannya diperoleh berdasarkan paradigma, strategi dan implementasi model secara kualitatif. Perspektif, strategi dan model yang dikembangkan sangat beragam. Meskipun demikian berbagai bentuk penelitian yang diorientasikan pada metodologi kualitatif memiliki beberapa kesamaan.



A. METODOLOGI PENELITIAN KUALITATIF

Dinyatakan demikian karena secara umum dalam penelitian kualitatif :
a) data disikapi sebagai data verbal atau sebagai sesuatu yang dapat ditranposisikan sebagai data verbal,
b) diorientasikan pada pemahaman makna (verstehen) baik itu merujuk pada ciri, hubungan sistem, konsepsi, nilai kaidah dan abstraksi formulasi pemahaman atau salah satunya
c) mengutamakan hubungan secara langsung antara peneliti dengan dunia yang diteliti dan
d) mengutamakan peran peneliti sebagai instrumen kunci.
Menurut Bogdad dan Biklen penelitian kualitatif memiliki karakteristik sebagai berikut:
a. Penelitian kualitatif menggunakan latar alami (natural setting) sebagi sumber data langsung dan peneliti sendiri merupakan instrumen kunci.
b. Penelitian kualitaif bersifat deskriptif
c. dalam penelitian kualitatif proses lebih dipentingkan daripada hasil
d. Analisis dalam penelitian kualitatif cenderung dilakukan secara induktif.
e. Makna merupakan hal yang essensial dalam penelitian kualitatif.
Sementara dalam model-modelnya ada enam model pendekatan yang bisa digunakan dalam penelitian kualitatif. Yakni: Etnografi, Studi kasus, grounded Teori, Penelitian Interaktif, Penelitian Ekologikal dan Penelitian masa depan.
Penelitian kualitatif secara etimologis menolak faham “kesatuan ilmu” dan menganggap essensi ilmu sosial berbeda dengan Ilmu alam, maka oleh karena itu metode ilmu fisika tidak dapat ditransfer dalam metode ilmu-ilmu sosial. Disisi lain akibat begitu menonjolnya fenomena tingkah laku manusia yang bersifat unik, maka metode ‘verstehen’ merupakan kunci utama untuk memperoleh pengetahuan dalam ilmu sosial. Demikian pula pada dasarnya perilaku manusia tidak teratur dan tidak berulang (uniform) oleh karena itu tidak dapat diukur atau diramalkan secara mekanik sebagaimana benda mati. Sementara persoalan ‘makna’ menjadi isu sentral pemahaman untuk mengerti gejala sosial dalam artian peneliti harus mengutamakan masalah yang bersifat implisit dari pada yang eksplisit. Sisi lain yang menjadi tipe utama penelitian jenis ini adalah bahwa Interpretasi atas perilaku manusia tidak bersifat kausal dan tidak dapat dijelaskan melalui hukum yang permanen atas generalisasi umum. Maksudnya adalah bahwa perilaku manusia tidak bisa difahami dengan mengikuti suatu teori tertentu untuk menunjuk adanya suatu fenomena tertentu yang berkembang di tengah-tengah masyarakat. Peneliti harus menganggapnya sebagai kenyataan yang mandiri yang harus diungkap dan difahami kenyataan yang melingkupi di sekitar fenomena tersebut. Demikian juga dalam penelitian kualitatif realitas sosial adalah sesuatu yang cair dan mudah berubah melalui interaksi manusia dalam kehidupan sehari-hari. Tindakan manusia yang menentukan struktur dan bukan sebaliknya struktur yang menentukan tindakan manusia. Struktur sosial sekedar meruapan konstruksi sosial dan dapat dinegoisasikan . Struktur sosial bersifat rentan, tidak permanen, dan artifisial.
Sisi lain yang merupakan karakteristik penelitian kualitatif dibandingkan penelitian yang lainnya adalah dari segi misi yang diembannya. Adapun misi penelitian kualitatif adalah : Misi Deskripsi, yang tujuannya dalah mendeskripsikan suatu latar yang sangat kompleks , memfokuskan pada proses-proses interaksi antar manusia dan menelaah secara rinci dan mendalam terhadap kasus-kasus tertentu. Misi pengembangan teori, arah misi ini nampak pada saat peneliti mengumpulkan data dan menggunakan sejumlah waktunya dengan subyek. Misi evaluasi, digunakan untuk mendeskripsikan dokumen dan atau melakukan asesmen terhadap suatu perubahan program suatu jenis kegiatan organisasi. Misi pemecahan masalah, yakni penelitian yang memiliki tujuan untuk memecahkan persoalan-persoalan yang bersifat individual maupun sosial yang berkembang di masyarakat. Misi Assesmen terhadap kebijakan, misi ini lebih sering disebut dengan istilah Penelitian Kebijakan (Policy Research) atau Analisis Kebijakan (Policy Analysis), dalam penelitian jenis ini pilihan kebijakan merupakan suatu rumusan kebijakan yang diusulkan untuk diterapkan pada satuan organisasi atau bisa juga berupa tindakan yang harus dikerjakan sekarang juga.
Mengingat kepeduliannya pada kedalaman makna ketimbang pada keluasan informasi, maka pada penelitian kualitatif dirasa amat cocok digunakan untuk memperoleh pemahaman terdalam atas fenomena sosial yang kompleks atau untuk mencuatkan isu baru serta memperoleh pemahaman baru mengenai berbagai faktor yang mempengaruhi fenomena sosial yang ada. Melalui penelitian kualitatif yang kritis, akan dapat diperoleh gambaran yang akurat mengenai sikap, pandangan dan perilaku dari orang-orang yang menjadi target penelitian.
Dalam hal prosedur menjalankan penelitian kualitatif ini, ada banyak ragam yang berkembang dalam konteks implementasinya. Oleh karenanya tidak bisa ditentukan secara baku dan limit tentang model dan prosedur yang pasti dalam jenis penelitian ini. Setiap prosedur mengikuti model dan jenis penelitiannya, sehingga seperti penelitian etnografi, studi kasus, penelitian grounded dan penelitian tindakan/Participation Action Research (PAR) prosedur yang dilaluinyapun pasti berbeda-beda.
Oleh karena sifatnya yang khas, maka dalam penelitian kualitatif ini banyak ditemukan berbagai kendala yang menghambat peneliti dalam melakukan tugas penelitiannya. Lincoln dan Guba telah mendiagnosa tiga hal yang seringkali menghantui para peneliti ketika mereka mendesain penelitian kualitatif ini di lapangan. Pertama, pengelolaan konflik antara paradigma dan kepentingan kontrak. Hampir semua inkuiri apakah penelitian, evaluasi ataukah analisis kebijakan dilakukan atas dasar kontrak dengan lembaga , kelompok ataupun individual yang memiliki power untuk mendukung ataupun menolak proyek penelitian. Di satu fihak peneliti harus menjaga integritas atau paradigma penelitiannya. Di sinilah perlu adanya negoisasi kembali antara sponsor dan peneliti. Kedua, Masalah-masalah desain, terdapat sejumlah aspek desain naturalistik yang menghadapi masalah dalam implementasinya, pertama, adanya sampling purposif menyebabkan peneliti mengurangi kebebasan bagi informan, sehingga mungkin menyebabkan perasaan cemas bagi informasi kurangnya otonomi. kedua, karena desain penelitian naturalistik adalah emergent maka pengelolaan waktu merupakan masalah yang besar karena jadwal waktu sering tak terkontrol. Ketiga, kesulitan bagi peneliti untuk menemukan kesimbangan antara usaha mempertahankan fokus penelitian sambil mempertahankan penghentian secara prematur di satu fihak dan perubahan-perubahan yang semestinya tidak boleh terjadi di lain fihak, Adapun yang terakhir adalah pengelolaan masalah lapangan, yang dimaksud di sini adalah hal-hal yang mungkin muncul berkenaan dengan kondisi eksternal penelitian itu sendiri seperti bagaimana memperoleh ijin penelitian, cara menangani persoalan logistik, cara menjaga atau memelihara alat-alat rekam dan sebagainya dan tidak lupa kondisi psikis penelitian juga amat menentukan dalam keberhasilan penelitiannya
Dalam penelitian kualitatif, data seringkali tidak berupa data fisik atau benda, akan tetapi yang sering adalah data berupa lesan atau sikap dari suatu individu atau kelompok soial masyarakat. Oleh karena sifatnya yang sedemiian khas ini , maka untuk memperoleh data yang dibutuhkan diperlukan tekhnik pengumpulan data yang khusus pula. Harus diingat bahwa peneliti adalah instrumen kunci bagi data yang akan dikumpulkan. Bagi penelitian kualitatif fenomena dapat dimengerti maknanya secara baik apakah dilakukan interaksi dengan subyek melalui wawancara mendalam (in depth interview) dan diobservasi pada latar dimana fenomena tersebut sedang berlangsung. Oleh karena itu teknik wawancara dan observasi dalam penelitian kualitatif merupakan tekhnik yang paling sering digunakan.
Wawancara adalah suatu percakapan dengan tujuan, ada beberapa tahap wawancara;
1. menentukan siapa yang diwawancarai
2. mempersiapkan wawancara
3. gerakan awal
4. melakukan wawancara dan memelihara agart wawancara produktif
5. menghentikan wawncara dan memperoleh rangkuman hasil wawancara.
menurut Seidman terdapat tiga rangakian wawancara :1) wawancara yang mengungkap konteks pengalaman partisipan 2) wawancara yang memberikan kesempatan partisipan untuk merekonstruksi pengalamannya dan 3) wawancara yang mendorong partisipan untuk merefleksi makna dari pengalaman yang dimilikinya.
Adapun Observasi tekhnik ini sebenarnya pada awalnya sering digunakan dalam penelitian etnografi, yakni suatu studi tentang latar kultur suatu jenis kelompok masyarakat tertentu. Dengan kata lain tujuan utama studi etnografi adalah upaya untuk memahami pengalaman dan cara pandang (Way of Life) masyarakat yang sedang diobservasi. Spradley mengatakan bahwa ada tiga aspek pengalaman manusia yang bisa diobservasi yakni apa yang dikerjakan (Culturl Behavior) apa yang diketahui (Cultural Knowledge) dan benda-benda apa yang dibuat dan dipergunkan (Cultural Artifacts) Setiap observasi berbeda-beda menurut derajat keterlibatan peneliti dalam latar penelitiannya. Menurut Spradley terdapat tiga derajat keterlibatan yaitu tanpa keterlibatan (No Involvement) keterlibatan rendah (Low) dan keterlibatan tinggi (High) Variasi ini tercermin dalam lima tingkat partisipasi, yaitu no partisipasi , partisipasi pasif, partisipasi moderat, partisipasi aktif adan partisipasi lengkap.
Selain kedua hal tersebut di atas dalam pengumpulan datanya peneliti dapt juga memperguankan tekhnik lainnya. Misalnya menggunakna tekhnik dokumentasi. Tekhnik dokumentasi digunakan untuk mengumpulkan data dari seumber non insani. Sumber ini terdiri dari dokumen dan rekaman,. Lincoln dan Guba mengartikan rekaman sebagai tulisan atau pernyataan yang dipersiapkan oleh atau untuk individual atau organisasi dengan tujuan membuktikan adanya sautu peristiwa atau memenuhi accounting. Sedangkan dokumen digunakan untuk mengacu setiap tulisan atau bukan selain rekaman yaitu tidak dipersiapkan secar akhusus untuk tujuantertentu. Teerdapat bebrapa alasan mengapa tekhnik jenis ini dipergunakan dalam proses pengumpulan data. Pertama, sumber ini selalu tersedia dan murah terutama ditinjau dari konsumsi waktu. kedua, rekaman dan dokumen merupakan sumber informasi yang stabil baik keakuratannya dalam merefleksikan situasi yang terjadi di masa lampau maupun dapat dan dianalisis kembali tanpa mengalami perubahan. ketiga, rekaman dan dokumen merupakan sumber informasi yang kaya secra kontekstual relevan dan mendasar dalam konteksnya, keempat, sumber ini sering merupakan pernyataan yang legal yang dapat memenuhi akuntabilitas. Akhirnya sumber ini tidak seperti responden manusia, adalah nonreaktif.
Keterlibatan peneliti dalam obyek yang diamati tercermin dalam kegiatan peneliti dalam mengamati aktifitas-aktifitas manusia, karakteristik fisik situasi sosial dan bagaimana perasaan pada waktu menjadi bagian dari situasi tersebut. Menurut Spradley peneliti mulai dari observasi deskriptif secara luas, yaitu berusaha melukiskan secara umum situasi sosial dan apa yang terjadi disana. Kemudian setelah perekaman dan analisis data pertama, peneliti menyempitkan pengumpulasn datanya dan mulai melakukan observasi terfokus. dan akhirnya setelagh dilakukan lebih banyak lagi analisis dan observasi yang berulang-ulang dilapangna, peneliti dapat menyempitkan lagi penelitiannya dengan melakukan observasi selektif. Sekalipun demikian peneliti masih terus melakukan observasi deskriptif sampai akhir pengumpulan data.
Dalam penelitian etnographi, Spradley mengungkapkan bahwa setiap peneliti baik itu mahasiswa ataupun peneliti profesional haruslah memperhatikan beberapa etika yang harus dipatuhi di antaranya adalah:
a. Peneliti harus menjaga dan memelihara hak-hak, kepentingan dan sensitifitas informan. peneliti jangan memkasa untuk mengorek keterangan yang itu merupakan rahasia pribadi informan ketika ia merasa kebebratan untuk mengungkap kenyataan itu.
b. Penelitian harus dikomunikasikan secara obyektif pada informasn. Tujuan dari investigasi atau penelitian seharusnya disampaiakn sebaik mungkin kepada informan, sebab ia memiliki hak untuk mengetahui maksud-maksud yang ditetapkan adanya penelitian ini.
c. Peneliti harus menjaga kerahasiaan informan. sebab informan memiliki hak untuk dijaga kehormatan dan kemulyaannya. Hak ini harus dihormati baik dinyatakan secara jelas ataupun secara diam-diam peneliti telah merancang untuk itu.
d. Peneliti tidak boleh mengeksploitasi hal-hal yang terkait dengan informan untuk suatu kepentingan apapun terlebih untuk kepentingan ekonomis.
e. Terakhir peneliti seyogyanya membuat laporan yang bisa dibacakan atau diserahkan kepada informan tentang hasil penelitiannya untuk mendapatkan kesahihan data, obyektifitas dan penghargaan atas kerjasama selama ini.
Masih menurut Spradley dalam langkah analisis datanya, studi etnografi mengenal adanya empat macam analisis data. yakni analisis domain, analisis taksonomi, analisis komponensial dan analisis tema budaya. Analisis adalah penelaahan untuk mencari pola (patterns) dalam etnografi yang dimaksud pola disini lebih mengacu pada pola budaya ( cultural pattern) bukan semata-mata situasi sosial suatu domain kultural (cultural domain) adalah kategori makna kukltural yang menyangkut kategori-kategori yang lebih kecil. Terdapat tiga elemen dasar domain, covere term, included term dan semantic relationship. Sebagaiman domain kultural suatu taksonomi adalah himpunan kategori-kategori yang diorganisir berdasarkan suatu semantic relationship . perbedaannya terletak pada rincinya hubungan semantic. Jadi sebenarnya taksonomi merupakan rincian dan domain kultural. Sementara itu analisis komponensial adalah penelahaan sistematik pada atribut-atribut (komponen dari makna) berkaitan dengan kategori-kategori kultural. apabila peneliti menemukan kontras-kontras antara anggota dalam domain, kontras-kontras tersebutdianggap merupakan atribut-atribut atau komponen dari makna. atribut dari semua kategori kultural dalam suatu domain dapat disajikan sebagai diagram yang disebut pardigma. Konsep tema budaya pertama klai diperkenalkan ke ilmu sosial oleh ahli antropologi yang bernama Moris Opler. Opler mendeskripsikan secara umum tentnag budaya Apache. Ia menytakan bahwa kita dapat memahami secar abaik pola umum dari suatu budaya dengan mengidentifikasi tema-tema yang berlangsung. Opler sebagaimana yang dikutip oleh Spradley mengatakan bahwa tema sebagai postulat atau posisi yang dinyatakan atau disiratkan dan biasanya perilaku pengendali atau aktifitas stimulasi, yang diakui secara tersembunyi atau ditampili secara terbuka dalam suatu masyarakat.
Salah satu di antara tekhnik penelitian yang paling penting dalam ilmu- ilmu sosial adalah analisis isi. Ia berusaha memahami data bukan sebagai kumpulan peristiwa fisik akan tetapi sebagai gejala simbolik dan mendekati analisisnya dengan rendah hati. Analisis isi mempunyai pendekatan sendiri dalam menganalisis data. Secara umum pendekatan ini berasal dari cara memandang obyek analisisnya. Analisis isi adalah suatu tekhnik penelitian untuk membuat inferensi-inferensi yang dapat ditiru (replicabel) dan sahih data dengan memperhatikan konteksnya. Sebagai suatu tekhnik penelitian analisis isi mencakup prosedur-prosedur khusus untuk pemrosesan data ilmiah. Sebagaimana semua teknik penelitian ia bertujuan untuk memberikan pengetahuan , membuka wawasan baru, menyajikan fakta dan panduan praktis pelaksanaanya. Dengan demikian ia adalah alat.
Menilik sejarahnya embrio analisis isi bisa dirujuk pada sekitar tahun 1893 ketika beberapa surat kabar Amerika serikat mulai mendapatkan beberapa pertanyaan menggelitik dan perubahan pangsa pasar pembacanya yang mulai bergeser dari berita-berita politik keagamaan, seni dan lain-lain berubah pada berita-berita gosip, skandal dan olahraga. Nampaknya para jurnalis mulai mengamati beberapa kolom surat kabar dengan kualitas-kualitas tertentu yang ternyata menunjukkan hasil bahwa ada pergeseran minat baca orang antara koran yang menyajikan “kebenaran fakta” dengan keinginan-keinginan pembacanya akan berita-berita “demoralisasi” ”sikap tak sehat” dan hal-hal spele lainnya. Fenomena Inilah kemudian yang menarik beberapa peneliti untuk mencermati sekaligus mengembangkan adanya suatu tekhnik baru dalam memahami dan menjelaskan suatu fenomena sosial yang sama sekali tidak bisa dikuantifikasikan dalam bentuk perhitungan angka-angka statistik. Kemudian pada fase berikutnya analisis ini mulai lebih berkembang setidak-tidaknya disebabkan oleh bebrapa faktor berikut ini : perta, media komunikasi elektronik yang baru dan yang lebih unggul tidak dapat lagi diperlakukan sebagai perluasan dari surat kabar, kedua, periode yang mengikuti krisis ekonomi menimbulkan banyak masalah sosial dan politik yang menurut anggapan sementara kritikuks adalah akibat berita-berita yang disampaikan oleh mediamasaa elektronik, ketiga, kemunculan metode penelitian empiris dalam ilmu-ilmu sosial.
Tahap berikutnya analisis isi mulai merambah tidak hanya kehidupan sosial masyarakat akan tetapi mulai masuk dalm ilmu-ilmu psikologi. Dalam psikologi analisis isi menemukan tiga ranah aplikasi penting. Pertama, analisis isi terhadap rekaman verbal guna menemukan hal-hal yang bersifat motivasional, psikologis atau karakteristik-karakteristik kepribadian . Kedua, pemanfaatan data kualitatif yang dikumpulkan dalam bentuk jawaban atas pertanyaan terbuka respon verbal terhadap test dan konstruksi cerita dalam Test Bakat Tematis (Thematic Aptitude Test), ketiga, menyangkut proses-proses komunikasi dimana isi merupakan bagian integralnya.
Pada perkembangannya yang terakhir analisis isi mulai menemukan bentuk baru yakni dengan dikembangkannya suatu tekhnologi modern penggunaan komputer dalam aspek media surat kabar atau elektronik. Secara keseluruhan media menampakkan adanya peningkatan minat yang mencolok kepada translasi mekanik abstraksimekanik dan sistem pemanggilan kembali (retrieval) informasi. Bahasa komputer yang sangat cocok dengan pemrosesan data literal yang dikembangkan berbagai jurnal yang memusatkan perhatiannya kepada aplikas-aplikasi komputer dalam psikologi , ilmu-ilmu humanitas dan ilmu soisal bermunculan. Dokumen-dokumen tertulis yang seringkali bervolume besar harus dianalisis dan pengulangan tugas ini secara tak terrelakkan membutuhkan aplikasi komputer dalam analisis isi.
Analisis isi menempati kedudukan yang paling penting diantara berbagai metodologi penelitian. Ia mampu, pertama, menerima komunikasi simbolik yang relatif tidak terstruktur sebagai data dan kedua, menganalisi gejala yang tak teramati (Unobserved) melalui medium data yang berkaitan dengan gejala tersebut, tanpa menghiraukan bahas ayang digunakan. Karena sebagian besar proses sosial ditransaksikan melalui simbol-simbol maka analisis isi yang paling banyak diterapkan di dalam ilmu-ilmu sosial dan ilmu-ilmu humanitas.
Ada beberapa bentuk klasifikasi tekhnik analilsi isi ini di antaranya menurut Jenis adalah sebagai berikut:
a. Analisis isi pragmatis, prosedur yangmengklasifikasikan tanda menurut sebab atau akibatnya yang mungkin. (Misalnya penghitungan berapa kali suatu kata diucapkan yang dapat mengakibatkan munculnya sikap suka terhadap suatu fenomena tertentu)
b. Analasis isi semantik , prosedur yang mengklasifikasikan tanda menurut maknanya (misalnya penghitungan berapa kali negara jerman dijadikan referensi, tidak jadi masalah kata apa yang dijadikan untuk menunjukkan referensi ini. Untuk analisis isi semantik terdapat tiga varian yakni;
1.Analisis penunjukkan (designation) menggambarkan frekuensi seberapa sering obyek tertentu (orang, benda, kelompok atau konsep) dirujuk, Analisis isi ini secara kasar disebut analisis pokok bahasan (subject-matter) misalnya referensi kepada kebijakan luar negeri Jerman.
2. Analisis pensifatan (attributions) menggambarkan frekuensi seberapa sering karakterisasi tertentu dirujuk (misalnya, referensi kepada ketidakkejujuran)
3. Analisis pernyataan (assertions) menggambarkan frekuensi seberapa sering obyek tertentu dikarakterisasikan secara khusus. Analisis ini secara kasar disebut analisis tematik. (misalnya, referensi kepada kebijakan luar negeri Jerman sebagai kebijakan yang tidak jujur)
c. Analisis sarana tanda (sign-vehicle) prosedur yang mengklasifikasikan isi menurut sifat psiko-fisik dari tanda (misalnya menghitung berapa kali kata “negara jerman” muncul)
Secara ringkas dapat disimpulkan bahwa dalam metode analisis isi ada beberapa tekhnik yang dapat dilakukan seseorang dalam kegiatan penelitiannya. Dalam artian setelah inferensi ditarik atau disimpulkan yakni setelah diketahui apa apa yang dimaksudkan oleh data atau apa yang diindikasikannya, seorang analis perlu :
-meringkas data agar apa yang direpresentasikannya dapat difahami, dinterpretasikan secara lebih baik atau dihubungkan dengan keperluan pemakai keputusan.
-menemukan berbagi pola dan keterkaitan dalam data yang sulit diamati dengan mata telanjang untuk menguji hipotesa rasional.
-menghubungkan data yang diperoleh dari analisis isi dengan data yang diperoleh dari metode-metode lain atau dari situasi lain untuk menguji kesahihan metode yang digunakan atau melengkapi informasi yang hilang.
Di antara tekhnik-tekhnik yang sering digunakan dalam kegiatan analisis isi antara lain tekhnik frekuensi, yakni sebuah bentuk representasi data yang paling umum, yang pada pokoknya membantu meringkaskan fungsi analisis berkaitan dengan frekuensi:frekuensi absolut, seperti jumlah kejadian yang ditemukan dalam sampel, atau frekuensi realtif, seperti persentase ukuran (size) sampel. Volume ukuran seperti jumlah inci kolom, waktu ruang atau indeks lain yang didsarkan atas frekuensi mempunyai status yang sama dalam anallisis isi dan tidak perlu dibedakan.
Bentuk lain dari teknik analisis isi adalah asosiasi, korelasi dan tabulasi silang ketiganya melihat hubungan antar berbagai variabel yang ada. Hubungan yang ada bisa mengambil bentuk dalam 2 kategori, pertama, didalam hasil analisis isi dan yang kedua adalah diantara hasil-hasil analisis isi dan data yang diperoleh secara independen. Beberapa tekhnik analisis isi menggunakan bentuk kesan, potret dan diskriminan sebagai alat analisisnya. Yakni suatu kegiatan analisis yang memusatkan diri kepad asebuah entitas, orang, ide, atau peristiwa khusus dan berusaha menyelidiki bagaimana hal itu digambarkan atau dikonseptualisasikan dan apa kesan simboliknya. Terdapat juga analisis kontingensi yang bertujuan untuk menginferensikan jaringan asosiasi sumber berdasarkan pola kookurensi berbagai simbol dalam pesan. Ia beranggapan bahwa simbol-simbol konsep-konsep atau ide-ide yang secara dekat diassosiasikan secara konseptual juga akan secara dekat dihubungkan secara statistik. Analisis kontingensi dimulai dengan sekelompok unit pencatatan yang masing-masing dikarakterisasikan dengan sekumpulan atribut yang ada atau tidak ada. Pemilihan unit-unit pencatatan penting asalkan sebuah unit harus cukup kaya secara informasional untuk memuat berbagai kookurensi.
Sementara dalam desain penelitiannya , analisis isi menggunakan rangkaian kegiatan berikut ini diantaranya ; pembentukan data, reduksi data, penarikan inferensi dan penganalisaan yang membantu analisis isi melakukan validasi langsung, pengujian kesesuaian hasilnya dengan metode lain. Desain dalam ranah epistemologi penelitian merupakan kerangka kerja prosedural dan langkah-langkah analitis dalam memproses informasi ilmiah. Dalam analisis isi, desain penelitian secara keseluruhan harus cocok dengan konteks data dan ada kecenderungan bersifat berangkai (sequently)Satu langkah diikuti dengna langkah lain dan keputusan-keputusan tentang satu prosedur tidak dibuat (dipertimbangkan) tergantung kepada hasil dari sebuah prosedur berikutnya.
Terdapat tiga tipe desain penelitian analisis isi, diantaranya adalah pertama, Desain untuk mengestimasikanbeberapa gejala dalam konteks data adalah sangat mendasar, desain tersebut sesuai dengan definisi analisis isi dan digunakan ketika analisis isi dipakai sebagai metode tunggal. Kedua, deain untuk menguji substitutabilitas sebuah metode analisis isi. Disini dua atau lebih metode diterapkan terhadap data yang sama tau data yang berbeda yang diperoleh dari situasi yang sama dengan tujuan menguji apakah kedua metode tersebut membawa hasil yang dapat diperbandingkan dan apabila lebih dari dua metode yang dipergunakan metode mana yang lebih baik.Ketiga, Desain untuk menguji hipotesa, yaitu sebuah desain penelitian yang digunakan untuk membandingkan hasil sebuah analisis isi dengan data yang diperoleh secara independen dan gejala yang tidak diinferensikan dengan menggunakan analisis isi. Sangat sering analisis isi hanya satu bagian dari usaha penelitian yang lebih luas, mungkin ada beberapa jenis data yang tersedia dan hanya sebagian yang tidak terstruktur atau menyangkut komunikasi simbolik yang harus dianalisis dengan analisis isi. Desain penelitian ini memberikan wawasan mengenai keterkaitan yang mungkin ada antara gejala yang mejadi perhatian analisis isi dari kondisi yang mengitarinya.
Terakhir sekali sebagai kesimpulan dari kajian metode penelitian kualitatif dan kuantitatif adalah bahwa ada perbedaan yang mencolok antara kedua metode itu diantaranya adalah sebagai berikut:
a. Tujuan utama dalam penelitian survey adalah menjelaskan gejala sosial , menguji teori membentuk fakta dan menunjukkan hubungan antar variabel. Sementara dalam penelitian kualitatif tujuan utamanya adalah memahami (verstehen) terhadap fenomena sosial dan mengembangkan konsep dengan grounded.
b. Proses yang digunakan bersift deduksi yaitu memverifikasi teori dengan mengembangkan hipotesa. Semenatra dalam penelitian kualitatif proses yang digunakan lebih bersifat induksi sehingga tidak ada teori yang dibuktikan atau tidak menguji hipotesa.
c. Dalam proses deduksi merupakan proses a priori tanpa empiri. Sementara dalam penelitian kualitatif proses induksi merupakan hipotesa proses a posteriori dan empirik
d. Fungsi teori dalam penelitian survei ada prinsip keterwakilan (representativeness) atau probabilitas dalam generalisasi hasil temuan, karena itu sampel sangat penting. Sementara dalam penelitian kualitatif tidak ada prinsip keterwakilan atau probabilitas sehingga masalah jumlah sampel tidak dipersoalkan.
e. Dalam penelitian survey yang menjadi instrumen utama adalah kuisioner, sementara dalam penelitian kualitatif peneliti menjadi instrumen paling utama
f. Tekhnik atau metode yang digunakan biasanya eksperimen , survey, wawancara berstruktur dan pengamatan berstruktur. Sementara tekhnik atau metoid eyang digunakan dalam penelitian kualitatif adalah pengamatan terlibat, wawancara tak berstruktur (terbuka dan mendalam) life histori, dokumen dan sebagainya.
Akhir dari sebuah penelitian adalah pelaporan dalm bentuk tertulis. Kegiatan pelaporan/penulisan laporan penelitian ditentukan menurut jenis penelitian yang dilakukan oleh seorang peneliti. Pada penelitian kualitatif, Bogdan dan Biklen mengatakan bahwa sebaiknya laporan penelitian harus memiliki fokus yang jelas. Laporan yang baik memiliki struktur koheren dan bentuk yang dapat memenuhi maksud yang tercermin dalam fokus. Sehubungan dengan itu Moleong menambahkan bahwa menyusun laporan sebaiknya terdiri atas: a) Latar belakang masalah dan tujuan b) penelaahan kepustakaan c) metodologi d) penyajian data e) tekhnik pemeriksaan kesahihan data f) kesimpulan dan rekomendasi.
Menurut Lincoln dan Guba terdapat tiga tugas pengorganisasian dalam penelitian kualitatif, yaitu;
a) penyusunan indeks materi-materi data sehingga dapat diangkat kembali secara tepat apabila diperluakan . Tugas-tugas ini sebagian besar diselesaikan melalui pemrosesan data, kategori-kategori yang mencakup semua rekaman yang relevan, memberikan kerangka seluruhnya untuk mengakses data yang teredia dan memberikan sarana yang mudah untuk mengakses data asli yang ditulis dalam kartu rekaman.
b) Pembuatan kerangka (Outlines) laporan sementara. Kerangka ini dipesiapkan dalam framework konsep yang sangat pemula yang disusun agak bersifat intuitif oleh peneliti. Kerangka ini dibuat dengan menyadari sepenuhnya bahwa akan terjadi revisi secara dramatik dalam proses penulisannya. Namun kerangka ini perlu dibuat untuk menjaga agar semua informasi yang ada dapat terwadahi dalam laporan ini
c) Mengadakan rujuk silang (cross-reference) pada bahan-bahan yang diberikan indeks ke kerangka sementara. Tugas ini memamakan banyak energi dan membosankan, akan tetapi harus dilaksankan karena peneliti sangat tergantung dari pekerjaan perujukan silang ini untuk menemukan bahan-bahan yang ditulis.


RESUME METODOLOGI PENELITIAN

A. METODOLOGI PENELITIAN KUALITATIF

Penelitian Kualitatif merupakan penelitian yang temuannya diperoleh berdasarkan paradigma, strategi dan implementasi model secara kualitatif. Perspektif, strategi dan model yang dikembangkan sangat beragam. Meskipun demikian berbagai bentuk penelitian yang diorientasikan pada metodologi kualitatif memiliki beberapa kesamaan. Dinyatakan demikian karena secara umum dalam penelitian kualitatif :
a) data disikapi sebagai data verbal atau sebagai sesuatu yang dapat ditranposisikan sebagai data verbal,
b) diorientasikan pada pemahaman makna (verstehen) baik itu merujuk pada ciri, hubungan sistem, konsepsi, nilai kaidah dan abstraksi formulasi pemahaman atau salah satunya
c) mengutamakan hubungan secara langsung antara peneliti dengan dunia yang diteliti dan
d) mengutamakan peran peneliti sebagai instrumen kunci.
Menurut Bogdad dan Biklen penelitian kualitatif memiliki karakteristik sebagai berikut:
a. Penelitian kualitatif menggunakan latar alami (natural setting) sebagi sumber data langsung dan peneliti sendiri merupakan instrumen kunci.
b. Penelitian kualitaif bersifat deskriptif
c. dalam penelitian kualitatif proses lebih dipentingkan daripada hasil
d. Analisis dalam penelitian kualitatif cenderung dilakukan secara induktif.
e. Makna merupakan hal yang essensial dalam penelitian kualitatif.
Sementara dalam model-modelnya ada enam model pendekatan yang bisa digunakan dalam penelitian kualitatif. Yakni: Etnografi, Studi kasus, grounded Teori, Penelitian Interaktif, Penelitian Ekologikal dan Penelitian masa depan.
Penelitian kualitatif secara etimologis menolak faham “kesatuan ilmu” dan menganggap essensi ilmu sosial berbeda dengan Ilmu alam, maka oleh karena itu metode ilmu fisika tidak dapat ditransfer dalam metode ilmu-ilmu sosial. Disisi lain akibat begitu menonjolnya fenomena tingkah laku manusia yang bersifat unik, maka metode ‘verstehen’ merupakan kunci utama untuk memperoleh pengetahuan dalam ilmu sosial. Demikian pula pada dasarnya perilaku manusia tidak teratur dan tidak berulang (uniform) oleh karena itu tidak dapat diukur atau diramalkan secara mekanik sebagaimana benda mati. Sementara persoalan ‘makna’ menjadi isu sentral pemahaman untuk mengerti gejala sosial dalam artian peneliti harus mengutamakan masalah yang bersifat implisit dari pada yang eksplisit. Sisi lain yang menjadi tipe utama penelitian jenis ini adalah bahwa Interpretasi atas perilaku manusia tidak bersifat kausal dan tidak dapat dijelaskan melalui hukum yang permanen atas generalisasi umum. Maksudnya adalah bahwa perilaku manusia tidak bisa difahami dengan mengikuti suatu teori tertentu untuk menunjuk adanya suatu fenomena tertentu yang berkembang di tengah-tengah masyarakat. Peneliti harus menganggapnya sebagai kenyataan yang mandiri yang harus diungkap dan difahami kenyataan yang melingkupi di sekitar fenomena tersebut. Demikian juga dalam penelitian kualitatif realitas sosial adalah sesuatu yang cair dan mudah berubah melalui interaksi manusia dalam kehidupan sehari-hari. Tindakan manusia yang menentukan struktur dan bukan sebaliknya struktur yang menentukan tindakan manusia. Struktur sosial sekedar meruapan konstruksi sosial dan dapat dinegoisasikan . Struktur sosial bersifat rentan, tidak permanen, dan artifisial.
Sisi lain yang merupakan karakteristik penelitian kualitatif dibandingkan penelitian yang lainnya adalah dari segi misi yang diembannya. Adapun misi penelitian kualitatif adalah : Misi Deskripsi, yang tujuannya dalah mendeskripsikan suatu latar yang sangat kompleks , memfokuskan pada proses-proses interaksi antar manusia dan menelaah secara rinci dan mendalam terhadap kasus-kasus tertentu. Misi pengembangan teori, arah misi ini nampak pada saat peneliti mengumpulkan data dan menggunakan sejumlah waktunya dengan subyek. Misi evaluasi, digunakan untuk mendeskripsikan dokumen dan atau melakukan asesmen terhadap suatu perubahan program suatu jenis kegiatan organisasi. Misi pemecahan masalah, yakni penelitian yang memiliki tujuan untuk memecahkan persoalan-persoalan yang bersifat individual maupun sosial yang berkembang di masyarakat. Misi Assesmen terhadap kebijakan, misi ini lebih sering disebut dengan istilah Penelitian Kebijakan (Policy Research) atau Analisis Kebijakan (Policy Analysis), dalam penelitian jenis ini pilihan kebijakan merupakan suatu rumusan kebijakan yang diusulkan untuk diterapkan pada satuan organisasi atau bisa juga berupa tindakan yang harus dikerjakan sekarang juga.
Mengingat kepeduliannya pada kedalaman makna ketimbang pada keluasan informasi, maka pada penelitian kualitatif dirasa amat cocok digunakan untuk memperoleh pemahaman terdalam atas fenomena sosial yang kompleks atau untuk mencuatkan isu baru serta memperoleh pemahaman baru mengenai berbagai faktor yang mempengaruhi fenomena sosial yang ada. Melalui penelitian kualitatif yang kritis, akan dapat diperoleh gambaran yang akurat mengenai sikap, pandangan dan perilaku dari orang-orang yang menjadi target penelitian.
Dalam hal prosedur menjalankan penelitian kualitatif ini, ada banyak ragam yang berkembang dalam konteks implementasinya. Oleh karenanya tidak bisa ditentukan secara baku dan limit tentang model dan prosedur yang pasti dalam jenis penelitian ini. Setiap prosedur mengikuti model dan jenis penelitiannya, sehingga seperti penelitian etnografi, studi kasus, penelitian grounded dan penelitian tindakan/Participation Action Research (PAR) prosedur yang dilaluinyapun pasti berbeda-beda.
Oleh karena sifatnya yang khas, maka dalam penelitian kualitatif ini banyak ditemukan berbagai kendala yang menghambat peneliti dalam melakukan tugas penelitiannya. Lincoln dan Guba telah mendiagnosa tiga hal yang seringkali menghantui para peneliti ketika mereka mendesain penelitian kualitatif ini di lapangan. Pertama, pengelolaan konflik antara paradigma dan kepentingan kontrak. Hampir semua inkuiri apakah penelitian, evaluasi ataukah analisis kebijakan dilakukan atas dasar kontrak dengan lembaga , kelompok ataupun individual yang memiliki power untuk mendukung ataupun menolak proyek penelitian. Di satu fihak peneliti harus menjaga integritas atau paradigma penelitiannya. Di sinilah perlu adanya negoisasi kembali antara sponsor dan peneliti. Kedua, Masalah-masalah desain, terdapat sejumlah aspek desain naturalistik yang menghadapi masalah dalam implementasinya, pertama, adanya sampling purposif menyebabkan peneliti mengurangi kebebasan bagi informan, sehingga mungkin menyebabkan perasaan cemas bagi informasi kurangnya otonomi. kedua, karena desain penelitian naturalistik adalah emergent maka pengelolaan waktu merupakan masalah yang besar karena jadwal waktu sering tak terkontrol. Ketiga, kesulitan bagi peneliti untuk menemukan kesimbangan antara usaha mempertahankan fokus penelitian sambil mempertahankan penghentian secara prematur di satu fihak dan perubahan-perubahan yang semestinya tidak boleh terjadi di lain fihak, Adapun yang terakhir adalah pengelolaan masalah lapangan, yang dimaksud di sini adalah hal-hal yang mungkin muncul berkenaan dengan kondisi eksternal penelitian itu sendiri seperti bagaimana memperoleh ijin penelitian, cara menangani persoalan logistik, cara menjaga atau memelihara alat-alat rekam dan sebagainya dan tidak lupa kondisi psikis penelitian juga amat menentukan dalam keberhasilan penelitiannya
Dalam penelitian kualitatif, data seringkali tidak berupa data fisik atau benda, akan tetapi yang sering adalah data berupa lesan atau sikap dari suatu individu atau kelompok soial masyarakat. Oleh karena sifatnya yang sedemiian khas ini , maka untuk memperoleh data yang dibutuhkan diperlukan tekhnik pengumpulan data yang khusus pula. Harus diingat bahwa peneliti adalah instrumen kunci bagi data yang akan dikumpulkan. Bagi penelitian kualitatif fenomena dapat dimengerti maknanya secara baik apakah dilakukan interaksi dengan subyek melalui wawancara mendalam (in depth interview) dan diobservasi pada latar dimana fenomena tersebut sedang berlangsung. Oleh karena itu teknik wawancara dan observasi dalam penelitian kualitatif merupakan tekhnik yang paling sering digunakan.
Wawancara adalah suatu percakapan dengan tujuan, ada beberapa tahap wawancara;
1. menentukan siapa yang diwawancarai
2. mempersiapkan wawancara
3. gerakan awal
4. melakukan wawancara dan memelihara agart wawancara produktif
5. menghentikan wawncara dan memperoleh rangkuman hasil wawancara.
menurut Seidman terdapat tiga rangakian wawancara :1) wawancara yang mengungkap konteks pengalaman partisipan 2) wawancara yang memberikan kesempatan partisipan untuk merekonstruksi pengalamannya dan 3) wawancara yang mendorong partisipan untuk merefleksi makna dari pengalaman yang dimilikinya.
Adapun Observasi tekhnik ini sebenarnya pada awalnya sering digunakan dalam penelitian etnografi, yakni suatu studi tentang latar kultur suatu jenis kelompok masyarakat tertentu. Dengan kata lain tujuan utama studi etnografi adalah upaya untuk memahami pengalaman dan cara pandang (Way of Life) masyarakat yang sedang diobservasi. Spradley mengatakan bahwa ada tiga aspek pengalaman manusia yang bisa diobservasi yakni apa yang dikerjakan (Culturl Behavior) apa yang diketahui (Cultural Knowledge) dan benda-benda apa yang dibuat dan dipergunkan (Cultural Artifacts) Setiap observasi berbeda-beda menurut derajat keterlibatan peneliti dalam latar penelitiannya. Menurut Spradley terdapat tiga derajat keterlibatan yaitu tanpa keterlibatan (No Involvement) keterlibatan rendah (Low) dan keterlibatan tinggi (High) Variasi ini tercermin dalam lima tingkat partisipasi, yaitu no partisipasi , partisipasi pasif, partisipasi moderat, partisipasi aktif adan partisipasi lengkap.
Selain kedua hal tersebut di atas dalam pengumpulan datanya peneliti dapt juga memperguankan tekhnik lainnya. Misalnya menggunakna tekhnik dokumentasi. Tekhnik dokumentasi digunakan untuk mengumpulkan data dari seumber non insani. Sumber ini terdiri dari dokumen dan rekaman,. Lincoln dan Guba mengartikan rekaman sebagai tulisan atau pernyataan yang dipersiapkan oleh atau untuk individual atau organisasi dengan tujuan membuktikan adanya sautu peristiwa atau memenuhi accounting. Sedangkan dokumen digunakan untuk mengacu setiap tulisan atau bukan selain rekaman yaitu tidak dipersiapkan secar akhusus untuk tujuantertentu. Teerdapat bebrapa alasan mengapa tekhnik jenis ini dipergunakan dalam proses pengumpulan data. Pertama, sumber ini selalu tersedia dan murah terutama ditinjau dari konsumsi waktu. kedua, rekaman dan dokumen merupakan sumber informasi yang stabil baik keakuratannya dalam merefleksikan situasi yang terjadi di masa lampau maupun dapat dan dianalisis kembali tanpa mengalami perubahan. ketiga, rekaman dan dokumen merupakan sumber informasi yang kaya secra kontekstual relevan dan mendasar dalam konteksnya, keempat, sumber ini sering merupakan pernyataan yang legal yang dapat memenuhi akuntabilitas. Akhirnya sumber ini tidak seperti responden manusia, adalah nonreaktif.
Keterlibatan peneliti dalam obyek yang diamati tercermin dalam kegiatan peneliti dalam mengamati aktifitas-aktifitas manusia, karakteristik fisik situasi sosial dan bagaimana perasaan pada waktu menjadi bagian dari situasi tersebut. Menurut Spradley peneliti mulai dari observasi deskriptif secara luas, yaitu berusaha melukiskan secara umum situasi sosial dan apa yang terjadi disana. Kemudian setelah perekaman dan analisis data pertama, peneliti menyempitkan pengumpulasn datanya dan mulai melakukan observasi terfokus. dan akhirnya setelagh dilakukan lebih banyak lagi analisis dan observasi yang berulang-ulang dilapangna, peneliti dapat menyempitkan lagi penelitiannya dengan melakukan observasi selektif. Sekalipun demikian peneliti masih terus melakukan observasi deskriptif sampai akhir pengumpulan data.
Dalam penelitian etnographi, Spradley mengungkapkan bahwa setiap peneliti baik itu mahasiswa ataupun peneliti profesional haruslah memperhatikan beberapa etika yang harus dipatuhi di antaranya adalah:
a. Peneliti harus menjaga dan memelihara hak-hak, kepentingan dan sensitifitas informan. peneliti jangan memkasa untuk mengorek keterangan yang itu merupakan rahasia pribadi informan ketika ia merasa kebebratan untuk mengungkap kenyataan itu.
b. Penelitian harus dikomunikasikan secara obyektif pada informasn. Tujuan dari investigasi atau penelitian seharusnya disampaiakn sebaik mungkin kepada informan, sebab ia memiliki hak untuk mengetahui maksud-maksud yang ditetapkan adanya penelitian ini.
c. Peneliti harus menjaga kerahasiaan informan. sebab informan memiliki hak untuk dijaga kehormatan dan kemulyaannya. Hak ini harus dihormati baik dinyatakan secara jelas ataupun secara diam-diam peneliti telah merancang untuk itu.
d. Peneliti tidak boleh mengeksploitasi hal-hal yang terkait dengan informan untuk suatu kepentingan apapun terlebih untuk kepentingan ekonomis.
e. Terakhir peneliti seyogyanya membuat laporan yang bisa dibacakan atau diserahkan kepada informan tentang hasil penelitiannya untuk mendapatkan kesahihan data, obyektifitas dan penghargaan atas kerjasama selama ini.
Masih menurut Spradley dalam langkah analisis datanya, studi etnografi mengenal adanya empat macam analisis data. yakni analisis domain, analisis taksonomi, analisis komponensial dan analisis tema budaya. Analisis adalah penelaahan untuk mencari pola (patterns) dalam etnografi yang dimaksud pola disini lebih mengacu pada pola budaya ( cultural pattern) bukan semata-mata situasi sosial suatu domain kultural (cultural domain) adalah kategori makna kukltural yang menyangkut kategori-kategori yang lebih kecil. Terdapat tiga elemen dasar domain, covere term, included term dan semantic relationship. Sebagaiman domain kultural suatu taksonomi adalah himpunan kategori-kategori yang diorganisir berdasarkan suatu semantic relationship . perbedaannya terletak pada rincinya hubungan semantic. Jadi sebenarnya taksonomi merupakan rincian dan domain kultural. Sementara itu analisis komponensial adalah penelahaan sistematik pada atribut-atribut (komponen dari makna) berkaitan dengan kategori-kategori kultural. apabila peneliti menemukan kontras-kontras antara anggota dalam domain, kontras-kontras tersebutdianggap merupakan atribut-atribut atau komponen dari makna. atribut dari semua kategori kultural dalam suatu domain dapat disajikan sebagai diagram yang disebut pardigma. Konsep tema budaya pertama klai diperkenalkan ke ilmu sosial oleh ahli antropologi yang bernama Moris Opler. Opler mendeskripsikan secara umum tentnag budaya Apache. Ia menytakan bahwa kita dapat memahami secar abaik pola umum dari suatu budaya dengan mengidentifikasi tema-tema yang berlangsung. Opler sebagaimana yang dikutip oleh Spradley mengatakan bahwa tema sebagai postulat atau posisi yang dinyatakan atau disiratkan dan biasanya perilaku pengendali atau aktifitas stimulasi, yang diakui secara tersembunyi atau ditampili secara terbuka dalam suatu masyarakat.
Salah satu di antara tekhnik penelitian yang paling penting dalam ilmu- ilmu sosial adalah analisis isi. Ia berusaha memahami data bukan sebagai kumpulan peristiwa fisik akan tetapi sebagai gejala simbolik dan mendekati analisisnya dengan rendah hati. Analisis isi mempunyai pendekatan sendiri dalam menganalisis data. Secara umum pendekatan ini berasal dari cara memandang obyek analisisnya. Analisis isi adalah suatu tekhnik penelitian untuk membuat inferensi-inferensi yang dapat ditiru (replicabel) dan sahih data dengan memperhatikan konteksnya. Sebagai suatu tekhnik penelitian analisis isi mencakup prosedur-prosedur khusus untuk pemrosesan data ilmiah. Sebagaimana semua teknik penelitian ia bertujuan untuk memberikan pengetahuan , membuka wawasan baru, menyajikan fakta dan panduan praktis pelaksanaanya. Dengan demikian ia adalah alat.
Menilik sejarahnya embrio analisis isi bisa dirujuk pada sekitar tahun 1893 ketika beberapa surat kabar Amerika serikat mulai mendapatkan beberapa pertanyaan menggelitik dan perubahan pangsa pasar pembacanya yang mulai bergeser dari berita-berita politik keagamaan, seni dan lain-lain berubah pada berita-berita gosip, skandal dan olahraga. Nampaknya para jurnalis mulai mengamati beberapa kolom surat kabar dengan kualitas-kualitas tertentu yang ternyata menunjukkan hasil bahwa ada pergeseran minat baca orang antara koran yang menyajikan “kebenaran fakta” dengan keinginan-keinginan pembacanya akan berita-berita “demoralisasi” ”sikap tak sehat” dan hal-hal spele lainnya. Fenomena Inilah kemudian yang menarik beberapa peneliti untuk mencermati sekaligus mengembangkan adanya suatu tekhnik baru dalam memahami dan menjelaskan suatu fenomena sosial yang sama sekali tidak bisa dikuantifikasikan dalam bentuk perhitungan angka-angka statistik. Kemudian pada fase berikutnya analisis ini mulai lebih berkembang setidak-tidaknya disebabkan oleh bebrapa faktor berikut ini : perta, media komunikasi elektronik yang baru dan yang lebih unggul tidak dapat lagi diperlakukan sebagai perluasan dari surat kabar, kedua, periode yang mengikuti krisis ekonomi menimbulkan banyak masalah sosial dan politik yang menurut anggapan sementara kritikuks adalah akibat berita-berita yang disampaikan oleh mediamasaa elektronik, ketiga, kemunculan metode penelitian empiris dalam ilmu-ilmu sosial.
Tahap berikutnya analisis isi mulai merambah tidak hanya kehidupan sosial masyarakat akan tetapi mulai masuk dalm ilmu-ilmu psikologi. Dalam psikologi analisis isi menemukan tiga ranah aplikasi penting. Pertama, analisis isi terhadap rekaman verbal guna menemukan hal-hal yang bersifat motivasional, psikologis atau karakteristik-karakteristik kepribadian . Kedua, pemanfaatan data kualitatif yang dikumpulkan dalam bentuk jawaban atas pertanyaan terbuka respon verbal terhadap test dan konstruksi cerita dalam Test Bakat Tematis (Thematic Aptitude Test), ketiga, menyangkut proses-proses komunikasi dimana isi merupakan bagian integralnya.
Pada perkembangannya yang terakhir analisis isi mulai menemukan bentuk baru yakni dengan dikembangkannya suatu tekhnologi modern penggunaan komputer dalam aspek media surat kabar atau elektronik. Secara keseluruhan media menampakkan adanya peningkatan minat yang mencolok kepada translasi mekanik abstraksimekanik dan sistem pemanggilan kembali (retrieval) informasi. Bahasa komputer yang sangat cocok dengan pemrosesan data literal yang dikembangkan berbagai jurnal yang memusatkan perhatiannya kepada aplikas-aplikasi komputer dalam psikologi , ilmu-ilmu humanitas dan ilmu soisal bermunculan. Dokumen-dokumen tertulis yang seringkali bervolume besar harus dianalisis dan pengulangan tugas ini secara tak terrelakkan membutuhkan aplikasi komputer dalam analisis isi.
Analisis isi menempati kedudukan yang paling penting diantara berbagai metodologi penelitian. Ia mampu, pertama, menerima komunikasi simbolik yang relatif tidak terstruktur sebagai data dan kedua, menganalisi gejala yang tak teramati (Unobserved) melalui medium data yang berkaitan dengan gejala tersebut, tanpa menghiraukan bahas ayang digunakan. Karena sebagian besar proses sosial ditransaksikan melalui simbol-simbol maka analisis isi yang paling banyak diterapkan di dalam ilmu-ilmu sosial dan ilmu-ilmu humanitas.
Ada beberapa bentuk klasifikasi tekhnik analilsi isi ini di antaranya menurut Jenis adalah sebagai berikut:
a. Analisis isi pragmatis, prosedur yangmengklasifikasikan tanda menurut sebab atau akibatnya yang mungkin. (Misalnya penghitungan berapa kali suatu kata diucapkan yang dapat mengakibatkan munculnya sikap suka terhadap suatu fenomena tertentu)
b. Analasis isi semantik , prosedur yang mengklasifikasikan tanda menurut maknanya (misalnya penghitungan berapa kali negara jerman dijadikan referensi, tidak jadi masalah kata apa yang dijadikan untuk menunjukkan referensi ini. Untuk analisis isi semantik terdapat tiga varian yakni;
1.Analisis penunjukkan (designation) menggambarkan frekuensi seberapa sering obyek tertentu (orang, benda, kelompok atau konsep) dirujuk, Analisis isi ini secara kasar disebut analisis pokok bahasan (subject-matter) misalnya referensi kepada kebijakan luar negeri Jerman.
2. Analisis pensifatan (attributions) menggambarkan frekuensi seberapa sering karakterisasi tertentu dirujuk (misalnya, referensi kepada ketidakkejujuran)
3. Analisis pernyataan (assertions) menggambarkan frekuensi seberapa sering obyek tertentu dikarakterisasikan secara khusus. Analisis ini secara kasar disebut analisis tematik. (misalnya, referensi kepada kebijakan luar negeri Jerman sebagai kebijakan yang tidak jujur)
c. Analisis sarana tanda (sign-vehicle) prosedur yang mengklasifikasikan isi menurut sifat psiko-fisik dari tanda (misalnya menghitung berapa kali kata “negara jerman” muncul)
Secara ringkas dapat disimpulkan bahwa dalam metode analisis isi ada beberapa tekhnik yang dapat dilakukan seseorang dalam kegiatan penelitiannya. Dalam artian setelah inferensi ditarik atau disimpulkan yakni setelah diketahui apa apa yang dimaksudkan oleh data atau apa yang diindikasikannya, seorang analis perlu :
-meringkas data agar apa yang direpresentasikannya dapat difahami, dinterpretasikan secara lebih baik atau dihubungkan dengan keperluan pemakai keputusan.
-menemukan berbagi pola dan keterkaitan dalam data yang sulit diamati dengan mata telanjang untuk menguji hipotesa rasional.
-menghubungkan data yang diperoleh dari analisis isi dengan data yang diperoleh dari metode-metode lain atau dari situasi lain untuk menguji kesahihan metode yang digunakan atau melengkapi informasi yang hilang.
Di antara tekhnik-tekhnik yang sering digunakan dalam kegiatan analisis isi antara lain tekhnik frekuensi, yakni sebuah bentuk representasi data yang paling umum, yang pada pokoknya membantu meringkaskan fungsi analisis berkaitan dengan frekuensi:frekuensi absolut, seperti jumlah kejadian yang ditemukan dalam sampel, atau frekuensi realtif, seperti persentase ukuran (size) sampel. Volume ukuran seperti jumlah inci kolom, waktu ruang atau indeks lain yang didsarkan atas frekuensi mempunyai status yang sama dalam anallisis isi dan tidak perlu dibedakan.
Bentuk lain dari teknik analisis isi adalah asosiasi, korelasi dan tabulasi silang ketiganya melihat hubungan antar berbagai variabel yang ada. Hubungan yang ada bisa mengambil bentuk dalam 2 kategori, pertama, didalam hasil analisis isi dan yang kedua adalah diantara hasil-hasil analisis isi dan data yang diperoleh secara independen. Beberapa tekhnik analisis isi menggunakan bentuk kesan, potret dan diskriminan sebagai alat analisisnya. Yakni suatu kegiatan analisis yang memusatkan diri kepad asebuah entitas, orang, ide, atau peristiwa khusus dan berusaha menyelidiki bagaimana hal itu digambarkan atau dikonseptualisasikan dan apa kesan simboliknya. Terdapat juga analisis kontingensi yang bertujuan untuk menginferensikan jaringan asosiasi sumber berdasarkan pola kookurensi berbagai simbol dalam pesan. Ia beranggapan bahwa simbol-simbol konsep-konsep atau ide-ide yang secara dekat diassosiasikan secara konseptual juga akan secara dekat dihubungkan secara statistik. Analisis kontingensi dimulai dengan sekelompok unit pencatatan yang masing-masing dikarakterisasikan dengan sekumpulan atribut yang ada atau tidak ada. Pemilihan unit-unit pencatatan penting asalkan sebuah unit harus cukup kaya secara informasional untuk memuat berbagai kookurensi.
Sementara dalam desain penelitiannya , analisis isi menggunakan rangkaian kegiatan berikut ini diantaranya ; pembentukan data, reduksi data, penarikan inferensi dan penganalisaan yang membantu analisis isi melakukan validasi langsung, pengujian kesesuaian hasilnya dengan metode lain. Desain dalam ranah epistemologi penelitian merupakan kerangka kerja prosedural dan langkah-langkah analitis dalam memproses informasi ilmiah. Dalam analisis isi, desain penelitian secara keseluruhan harus cocok dengan konteks data dan ada kecenderungan bersifat berangkai (sequently)Satu langkah diikuti dengna langkah lain dan keputusan-keputusan tentang satu prosedur tidak dibuat (dipertimbangkan) tergantung kepada hasil dari sebuah prosedur berikutnya.
Terdapat tiga tipe desain penelitian analisis isi, diantaranya adalah pertama, Desain untuk mengestimasikanbeberapa gejala dalam konteks data adalah sangat mendasar, desain tersebut sesuai dengan definisi analisis isi dan digunakan ketika analisis isi dipakai sebagai metode tunggal. Kedua, deain untuk menguji substitutabilitas sebuah metode analisis isi. Disini dua atau lebih metode diterapkan terhadap data yang sama tau data yang berbeda yang diperoleh dari situasi yang sama dengan tujuan menguji apakah kedua metode tersebut membawa hasil yang dapat diperbandingkan dan apabila lebih dari dua metode yang dipergunakan metode mana yang lebih baik.Ketiga, Desain untuk menguji hipotesa, yaitu sebuah desain penelitian yang digunakan untuk membandingkan hasil sebuah analisis isi dengan data yang diperoleh secara independen dan gejala yang tidak diinferensikan dengan menggunakan analisis isi. Sangat sering analisis isi hanya satu bagian dari usaha penelitian yang lebih luas, mungkin ada beberapa jenis data yang tersedia dan hanya sebagian yang tidak terstruktur atau menyangkut komunikasi simbolik yang harus dianalisis dengan analisis isi. Desain penelitian ini memberikan wawasan mengenai keterkaitan yang mungkin ada antara gejala yang mejadi perhatian analisis isi dari kondisi yang mengitarinya.
Terakhir sekali sebagai kesimpulan dari kajian metode penelitian kualitatif dan kuantitatif adalah bahwa ada perbedaan yang mencolok antara kedua metode itu diantaranya adalah sebagai berikut:
a. Tujuan utama dalam penelitian survey adalah menjelaskan gejala sosial , menguji teori membentuk fakta dan menunjukkan hubungan antar variabel. Sementara dalam penelitian kualitatif tujuan utamanya adalah memahami (verstehen) terhadap fenomena sosial dan mengembangkan konsep dengan grounded.
b. Proses yang digunakan bersift deduksi yaitu memverifikasi teori dengan mengembangkan hipotesa. Semenatra dalam penelitian kualitatif proses yang digunakan lebih bersifat induksi sehingga tidak ada teori yang dibuktikan atau tidak menguji hipotesa.
c. Dalam proses deduksi merupakan proses a priori tanpa empiri. Sementara dalam penelitian kualitatif proses induksi merupakan hipotesa proses a posteriori dan empirik
d. Fungsi teori dalam penelitian survei ada prinsip keterwakilan (representativeness) atau probabilitas dalam generalisasi hasil temuan, karena itu sampel sangat penting. Sementara dalam penelitian kualitatif tidak ada prinsip keterwakilan atau probabilitas sehingga masalah jumlah sampel tidak dipersoalkan.
e. Dalam penelitian survey yang menjadi instrumen utama adalah kuisioner, sementara dalam penelitian kualitatif peneliti menjadi instrumen paling utama
f. Tekhnik atau metode yang digunakan biasanya eksperimen , survey, wawancara berstruktur dan pengamatan berstruktur. Sementara tekhnik atau metoid eyang digunakan dalam penelitian kualitatif adalah pengamatan terlibat, wawancara tak berstruktur (terbuka dan mendalam) life histori, dokumen dan sebagainya.
Akhir dari sebuah penelitian adalah pelaporan dalm bentuk tertulis. Kegiatan pelaporan/penulisan laporan penelitian ditentukan menurut jenis penelitian yang dilakukan oleh seorang peneliti. Pada penelitian kualitatif, Bogdan dan Biklen mengatakan bahwa sebaiknya laporan penelitian harus memiliki fokus yang jelas. Laporan yang baik memiliki struktur koheren dan bentuk yang dapat memenuhi maksud yang tercermin dalam fokus. Sehubungan dengan itu Moleong menambahkan bahwa menyusun laporan sebaiknya terdiri atas: a) Latar belakang masalah dan tujuan b) penelaahan kepustakaan c) metodologi d) penyajian data e) tekhnik pemeriksaan kesahihan data f) kesimpulan dan rekomendasi.
Menurut Lincoln dan Guba terdapat tiga tugas pengorganisasian dalam penelitian kualitatif, yaitu;
a) penyusunan indeks materi-materi data sehingga dapat diangkat kembali secara tepat apabila diperluakan . Tugas-tugas ini sebagian besar diselesaikan melalui pemrosesan data, kategori-kategori yang mencakup semua rekaman yang relevan, memberikan kerangka seluruhnya untuk mengakses data yang teredia dan memberikan sarana yang mudah untuk mengakses data asli yang ditulis dalam kartu rekaman.
b) Pembuatan kerangka (Outlines) laporan sementara. Kerangka ini dipesiapkan dalam framework konsep yang sangat pemula yang disusun agak bersifat intuitif oleh peneliti. Kerangka ini dibuat dengan menyadari sepenuhnya bahwa akan terjadi revisi secara dramatik dalam proses penulisannya. Namun kerangka ini perlu dibuat untuk menjaga agar semua informasi yang ada dapat terwadahi dalam laporan ini
c) Mengadakan rujuk silang (cross-reference) pada bahan-bahan yang diberikan indeks ke kerangka sementara. Tugas ini memamakan banyak energi dan membosankan, akan tetapi harus dilaksankan kjarena peneliti sangat tergantung dari pekerjaan perujukan silang ini untuk menemukan bahan-bahan yang ditulis.

126 komentar

  1. pertamaXx
    sukses ya

     
  2. Nimaya John Says:
  3. Izin save page ya,, lagi butuh buat bikin skripsi nih,,, thanks

     
  4. Wah ternyata ada penjelasan yang jelas, lumayan buat persiapan,,,,

     
  5. sukses selalu gan

     
  6. artikel yang sangat bermanfaat, makasih

     
  7. salam kenal

     
  8. semoga semakin maju

     
  9. obat jerawat Says:
  10. fakultas yang bagus

     
  11. katanay buka fakultas baru ya

     
  12. Ada dosen yang namnya pak herman nggak ya?

     
  13. Izin save page ya,, siapa tau ada yang butuh
    thanks..

     
  14. jadi inget waktu pelajaran metodologi penelitian dulu dosennya killer abis..

     
  15. thx untuk infonya ya

     
  16. sukses trus di post-post selanjutnya...

     
  17. thx ya buat postnya yang sangat informatif...

     
  18. obat stroke Says:
  19. salam kenal donk

     
  20. penjelasan artikelnya detail bngt ya

     
  21. sukses bro

     
  22. obat kista Says:
  23. maju bro

     
  24. bermanfaat nie sobat...

     
  25. maju bro

     
  26. trus bro

     
  27. hebat nic

     
  28. share lagi dnk

     
  29. gue suka

     
  30. thx infonya ne...
    lumayan buat skripsi..

     
  31. bermanfaat untuk yang lagi kerjain skripsi ne...

     
  32. thx y sharingya....

     
  33. mantap...

     
  34. sukses terus ya ditunggu pembahasan mata kuliah lainnya,,,
    thx,,,

     
  35. Izin save page ya,, lagi butuh buat bikin skripsi nih,,, thanks

     
  36. Wah ternyata ada penjelasan yang jelas, lumayan buat persiapan,,,,

     
  37. artikel yang sangat bermanfaat, makasih

     
  38. thx infonya ne...
    lumayan buat skripsi..

     
  39. fakultas yang bagus

     
  40. jadi inget waktu pelajaran metodologi penelitian dulu dosennya killer abis..

     
  41. obat ginjal Says:
  42. hahahahaha.....panjang bngt nie gan.

     
  43. kalo ada hapalan sepanjang ini kepala aku bisa pecah nie gan....hahahaahahah.

     
  44. obat tbc Says:
  45. sangat bermanfaat.

     
  46. keren abis....!!!

     
  47. makasihh..

     
  48. xamthone Says:
  49. mantap..

     
  50. bermanfaat banget ne untuk skripsi...
    thx

     
  51. makasih uda share..

     
  52. penjelasan artikelnya bagus banget ne...

     
  53. ijin buat baca-baca ya lumayan buat tambahan wawasan untuk buat skripsi...
    keren postnya...

     
  54. pertama nie,sukses ya bro....

     
  55. semoga semakin maju dan maju....

     
  56. Izin save page ya, lagi butuh buat bikin skripsi nih bro...oke,thx ya sblmnya.

     
  57. Wah ternyata ada penjelasan yang jelas..!!!!

     
  58. fakultas yang bagus bro..

     
  59. mantap...

     
  60. trus bro

     
  61. keren abis....!!!

     
  62. Wah ternyata ada penjelasan yang jelas, lumayan buat persiapan,,,,

     
  63. semoga semakin maju dan maju....

     
  64. wah berguna banget ne buat yang lagi mau skripsi..

     
  65. makasih uda share inponya soal metlit ya..

     
  66. Jadi inget waktu kuliah dosennya metodologi killer abis...
    mantap,,,

     
  67. ditunggu artikel lainnya soal mata kuliah ya,,,
    sukses terus...

     
  68. ijin buat copas dulu ne ya buat nanti persiapan skripsi...
    makasih ya buat infonya...

     
  69. copas dulu ya gan???

     
  70. semoga semakin maju,,,,dan maju terus!!

     
  71. lumayan buat persiapan skripsi xixixi..^)^,,,

     
  72. sangat bermanfaat ya gan..

     
  73. makasih uda share infonya ya...

     
  74. kebetulan banget ne mau skripsi.,,,
    sangat bermanfaat ne artikelnya..

     
  75. kalau untuk teknik kuesioner itu bagaimana ya???
    maksih,..

     
  76. wawancara kayanya teknik yang paling gampang ya....

     
  77. jadi begitu ya caranya buat mengolah data kualitatif...
    makaish banyak ya sharenya..

     
  78. sangat bermanfaa

     
  79. kalo ada hapalan sepanjang ini kepala aku bisa pecah nie gan..

     
  80. lumayan buat skrips

     
  81. kebetulan banget ne mau skripsi.

     
  82. waaawwww,,,,,,!!!!!panjang...D:

     
  83. blm baca aja aku uda pusing gan,aplg dibaca hahahaha...

     
  84. obat gondok Says:
  85. gak bisa disingkat gan?

     
  86. obat lupus Says:
  87. elus dada ahhh....xixixi^-^...

     
  88. obat miom Says:
  89. dahsyat buat anak fai!!!

     
  90. mantap banget ne postnya..

     
  91. jelas banget ne mengenai metodologi penelitian...
    bisa buat skripsi kalau begini...

     
  92. makasih ya uda berbagi..
    berguna ne untuk penelitian saya,..

     
  93. maju terus buat karya2nya...

     
  94. semoga bisa berjaya terus buat FAI Unisma malang....
    artikel yang menambah wawasan ne..

     
  95. elus dada ahhh....xixixi

     
  96. elus dada ahhh.

     
  97. semoga semakin maju dan

     
  98. kalo ada hapalan sepanjang ini kepala aku bisa pecah nie

     
  99. blm baca aja aku uda pusing gan

     
  100. kalo ada hapalan sepanjang ini

     
  101. Penelitian kualitatif secara etimologis menolak faham “kesatuan ilmu” dan menganggap essensi ilmu sosial berbeda dengan Ilmu alam, maka oleh karena itu metode ilmu fisika tidak dapat ditransfer dalam metode ilmu-ilmu sosial

     
  102. penelitian apa nie bro??

     
  103. Hampir semua inkuiri apakah penelitian??

     
  104. mantab deh postingannya.

     
  105. super panjang nie bro artikelmu..

     
  106. super panjang nie

     
  107. fakultas yang bagus bro

     
  108. penelitian apa nie

     
  109. elus dada ahhh....xixixi

     
  110. keren abis..

     
  111. thx untuk infonya

     
  112. copas dulu ya gan??

     
  113. ijin buat baca-baca ya lumayan buat tambahan wawasan untuk buat skripsi..

     
  114. keren abis....!

     
  115. penjelasan artikelnya bagus banget ne..

     
  116. panjangnya kaya majalah/koran hahahaha,,,,

     
  117. panjang,panjang bngt...

     
  118. sedang meneliti apa nie gan?

     
  119. sukses aja deh buat blognya.

     
  120. obat asma Says:
  121. sip ajalah.

     
  122. Penelitian Kualitatif merupakan penelitian yang temuannya diperoleh berdasarkan paradigma, strategi dan implementasi model secara kualitatif. Perspektif, strategi dan model yang dikembangkan sangat beragam.

     
  123. Makna merupakan hal yang essensial dalam penelitian kualitatif.

     
  124. obat wasir Says:
  125. Peneliti harus menganggapnya sebagai kenyataan yang mandiri yang harus diungkap dan difahami kenyataan yang melingkupi di sekitar fenomena tersebut.

     
  126. obat kanker Says:
  127. Disisi lain akibat begitu menonjolnya fenomena tingkah laku manusia yang bersifat unik, maka metode ‘verstehen’ merupakan kunci utama untuk memperoleh pengetahuan dalam ilmu sosial.

     
  128. arti dari metedologi ini panjang bngt ya gan??

     
  129. jadi inget waktu pelajaran metodologi penelitian dulu dosennya ngiller abis..

     
  130. fakultas yang bagus, semoga semakin maju

     
  131. Izin save page ya,, lagi butuh buat bikin skripsi nih,,, thanks

     
  132. fakultas yang bagus

     
  133. artikel yang sangat bermanfaat, makasih

     
  134. Wah ternyata ada penjelasan yang jelas, lumayan buat persiapan,,,,

     
  135. toko bunga Says:
  136. Metode apa yang paling efektif dan mengena untuk melakukan penelitian???

     
  137. terimakasih atas infonya, ini sangat bermanfaat buat yang ingin penelitian, sukses selalu!

     
  138. makasih uda share..

     
  139. mobil toyota Says:
  140. jadi inget jaman skripsi dulu
    metode ini menjadi landasan teori untuk sanggahan kita nanti

     
  141. This comment has been removed by a blog administrator.  

Post a Comment

Terimakasih atas komentar dan kunjungannya, salam manis buat sobat semua

Download MK

MSI
There was an error in this gadget

Translator



English French German Spain Dutch Arabic

Recent Post

DAFTAR ISI BLOG

1.Blog Sejenis
2.Line Website UNISMA
3.Jam’ul Qur’an
4.Hadis Pra Modifikasi
5.Kampus Pusat Budaya
6.Qawaidul Fiqhiyyah
7.Sarjana Pengangguran
8.Penyimpangan dalam Penafsiran al Qur’an
9.Implementasi Ilmu Islam dalam Peguruan Tinggi Islam
10.Pemikiran Ibn Miskawaih Dlm Pendidikan
11.Otentisitas Hadis versi Orientalis
12.Maqashid al Tasyri’
13.Sejarah Peradilan Islam
14.Mengais Kembali Konsep Turats
15.Sufi Martir Ain Qudhat
16.Tema Pokok al Qur’an
17.Metodologi Penelitian
18.Nilai Maslahat dan HAM dalam Maqashid al Tasyri’
19.Pembaharuan Kurikulum Dasar Menengah
20.Pemikiran al Mawardi
21.Tasawwuf al Falsafi
22.Profil Dosen FAI UNISMA
23.Download Bahan Kuliah
24.Ikhtilaf al Hadis Part. I
25.Ikhtilaf al Hadis Part. II
26.Filsafat Ibn Rusyd
27.Inkar as Sunnah I
28.IInkar as Sunnah Part. II
29.Beasiswa Kuliah Gratis
30.Download MAteri Perkuliahan
31.Uji Timbang Blog
32.Award Pertama Buat FAI
33.Hakikat Manusia : Sebuah Renungan
34.Award oh Award
35.Pengumuman Mengikuti Beasiswa
36. Blog-ku Istana-ku
37.Kuliah Umum di FAI Unisma
38. Info LAnjutan Beasiswa
39. Dukungan Untuk Sang Guru
40. Zikir Akbar di Unisma
41.Ujian Seleksi Kuliah Beasiswa
42. Habil dan Qabil di Era Global
43. Suasana Ujian Seleksi Beasiswa
44. Mengapa aku harus memilih?
45.Pengumuman Hasil Ujian
46. award Dari Sobat Blogger
47. Psikotest Mahasiwa Beasiswa
48. Award Maning
49.Award Blogging 4 Earth
50. Pengumuman Hasil Ujian
51.Award Motivasi & Perilaku
52. Sistem Pembekalan Akademik
53. Award Tiad aPernah Berakhir
54. Light Up The Noght
55.Cap Jempol Darah
56.Awardmu-Awardku-AwardKita
57.Anti Mati Gaya Open Minded
58.Award Is Never Die
59.KEM tingkat Nasional
60.Pengumuman Kuliah Umum
61.Virus Malas Ngeblog
62.Pengumuman Hasil Seleksi Ujian
63. Prote Hasil Pilpres
64. Ramadhan Itu Datang Lagi
65.Orientasi Pendidikan MABA UNISMA
66.Download PPT HAM dan Gender
67.Gus Dur:Sang Guru Bangsa
68.Gerakan Fundamentalisme Islam
69.Download E-Book
70.FAI UNISMA
71.Umar Ibn al Khaththab
72.Beasiswa Kuliah Prodi PGMI
73.Ikhtilaf al Hadis Part. II
74.Gelar Doa sivitas FAI UNISMA
75.Pengumuman Pelaksanaan Tes Ujian Prodi PGMI
76.Pengumuman Hasil Tes Ujian Prodi PGMI
77.Beasiswa S2 Prodi Hukum Islam PPS UNISMA
78.Selamat Jalan Akhi
79.Pesta Demokrasi
80.Ordik MABA UNISMA
81.Islam Rahmat Lil Alamin
82.Beasiswa Bagi Guru PAI di Kemendiknas
83.Hasil Akreditasi PGMI
84.Rekonstruksi Kurikulum FAI UNISMA
85.Beasiswa Perkuliahan Prodi PAI
86. Ketentuan Lomba Lustrum
87. Pengumuman Hasil Psikotes
88. Beasiswa Untuk Guru PAI
89. Islam dan Ilmu Pengetahuan
90. Pengumuman Kelulusan Penerima Beasiswa
91. Pengumuman Hasil Seleksi Ujian Tulis
92. Maqamat dan Ahwal al Sufiyah
93. Ikhtilah Ulama