Jurnal Ilmiah

Panduan SOS

Prog. SOS FAI

Prog. SOS FAI
Sistem Informasi Akademik Mahasiswa FAI Berbasis Online

Popular Posts

Followers

CELEBRITY

Tamu-nya FAI

Oleh : Fathurrahman Alfa, M.Ag

Stigma yang nampak mengenai sufisme adalah mereka mengentalkan senyawa iman dengan kandungan-kandungan spiritual. Tetapi, itu harus tidak menjauhkan penilaian kita bahwa mereka juga mengisinya dengan nilai-nilai etika. Bahkan produk etika dari pengalaman tasawuf telah mendorong ibadah ke dalam wilayah sosial, dan menjadikan kewajiban agama teraktualisasi dalam segala bentuk setiap waktu. Mereka memiliki kewajiban etika dalam bepergian, menetap, bersahabat, bertetangga, ketika mencari penghidupan, bergaul, ketika makan, ketika membesuk orang sakit, dan hubungan-hubungan mereka dengan keluarga dan anak1).
Stigma yang nampak mengenai sufisme adalah mereka mengentalkan senyawa iman dengan kandungan-kandungan spiritual. Tetapi, itu harus tidak menjauhkan penilaian kita bahwa mereka juga mengisinya dengan nilai-nilai etika. Bahkan produk etika dari pengalaman tasawuf telah mendorong ibadah ke dalam wilayah sosial, dan menjadikan kewajiban agama teraktualisasi dalam segala bentuk setiap waktu. Mereka memiliki kewajiban etika dalam bepergian, menetap, bersahabat, bertetangga, ketika mencari penghidupan, bergaul, ketika makan, ketika membesuk orang sakit, dan hubungan-hubungan mereka dengan keluarga dan anak1). Jadi tasawuf seluruhnya adalah akhlaq. Setiap dimensi waktu, tempat dan situasi memiliki muatan akhlaq. Dan siapapun mengimplementasikannya dalam wilayah praksis, dia telah mencapai derajat yang tinggi2).

Jika seluruh tasawuf adalah akhlaq, adalah suatu keharusan untuk membahas adab para sufi di dalam maqam (tingkatan ruhani) dan ahwal (kondisi mental)3). Sehingga makna-makna etika dalamjalan kesufian sebagaimana tertanam dalam pemahaman mereka terhadap kewajiban-kewajiban religius menjadi lebih nampak.
Seorang sufi, setelah melakukan pengosongan pada hatinya dari segala dosa dan kesalahan, masih tetap harus waspada terhadap hal-hal subhat, sehingga jika meragukan sesuatu ia harus meninggalkannya. Bahkan terkadang ia meninggalkan tujuh puluh pintu halal karena khawatir bila pada salah satu pintu itu, ia terperosok ke dalam yang haram4). Ini adalah maqam wara’, dimana tugasnya adalah menghindari segala hal yang subhat dan selalu melakukan introspeksi diri pada setiap kejapan mata5). Sikap wara’ seorang sufi tidak hanya antara ia dan jiwanya, melainkan juga dalam menghindari penindasan dirinya atas manusia lain, sehingga tiada seorangpun yang menerima dari dirinya kelaliman, keluhan, atau permintaan6).
Maqam zuhud (asketisme) adalah pijakan pertama bagi mereka yang menuju Allah. Barangsiapa tidak menguatkan dasar pondasinya dengan zuhud, maka apapun tidak sah baginya setelah itu. Zuhud tidak sebatas kosongnya hati dari apa yang dikosongkan dalam perut, tetapi hati yang tidak lagi berhubungan dengan masalah-masalah keduniaan. Hal ini karena cinta dunia adalah sumber seluruh kesalahan. Karenanya, zuhud bukan saja terputusnya keterkaitan sufi dengan kesenangan hidup dan nafsu-nafsu jiwa, tetapi juga menetapkan hubungan seorang sufi dengan manusia. Sebab, sebagian ajaran dasar kesufian adalah mendahulukan orang lain yang lebih membutuhkan, sebagai pengamalan atas firman Allah, “Dan mereka mengutamakan orang-orang lain atas diri mereka sendiri,kendatipun mereka memerlukan apa yang mereka berikan itu”7).
Jika seorang sufi telah melewati maqam zuhud ini, ia akan sampai pada maqam faqr yang merupakan ciri para wali. Tak ada fadilah yang menurut mereka dapat melebur kesalahan, memperbesar kebajikan, dan mengangkat derajat sebesar faqr. Faqr menurut para sufi, bukan berarti tidak memiliki apapun, melainkan tidak ada sesuatu pun yang memilikinya. Sehingga, seorang sufi hidup di dalam kemuliaan – yaitu dalam “kefakiran” – di mana ia tidak meminta sesuatu secara lahir dan batin kepada seseorang, tidak menunggu sesuatu dari seseorang, tidak mengeluh, dan tidak menampakkan tanda-tanda kesusahan8), tetapi justru menampakkan kecukupan tanpa dibuat-buat. Kekafiran, pada gilirannya, menentukan hubungan seorang sufi dengan orang lain. Sebab, seroang sufi tidak bersikap tawaduk kepada orang kaya karena status kekayaannya. Jika tidak, berarti lenyaplah dua pertiga agamanya. Dan jika ia meyakini kelebihan orang itu dengan hatinya, sebagaimana ia bertawaduk kepadanya melalui ucapan-ucapannya, maka ia telah kehilangan seluruh agamanya. Demikian juga, seorang sufi tidak bersikap sombong kepada orang kafir – disini fakir dalam arti sesungguhnya – karena Allah telah membinasakan suatu kaum yang melecehkan dan merendahkan kaum fakir9).
Pada maqam sabar, seorang sufi tidak akan mengeluh dalam menerima setiap musibah, akan tetapi tegar berdiri dengan adab yang baik kepada Allah dan rela kepada ketentuanNya. Penting diketahui bahwa tidak menolaknya soerang sufi atas takdir yang menimpanya sama sekali tidak berarti berdiam diri atas kemungkaran atau kemaksiatan. Ini sama sekali tidak ada kaitannya dengan masalah kesabaran.
Kendati maqam tawakal mengesankan adanya Jabariyah murni dimana seorang sufi menerima pasrah takdir yang menimpanya, sesungguhnya tawakal tidak serta merta kosong dari nilai-nilai etika. hal ini mengingat tak ada seorangpun yang dapat mencapai maqam tawakal, melainkan hatinya telah bersih dari setiap ketamakan terhadap porsi orang lain. Selain itu, tawakal juga berkonsekuensi terhadap peniadaan sebab-sebab, sehingga seorang sufi hanya bergantung kepada Allah semata.
Jika seorang sufi telah mencapai maqam ridla, ia akan menanggalkan amarah. Sebab dalam pandangannya, segala nikmat dan setiap musibah adalah sama. Dan itu merupakan puncak maqam tawakal. Kendatipun mustahil seorang hamba mencapainya kecuali bila nafsu telah tercabut dari hatinya10). Ridla atau rela tidak berarti seorang sufi rela atas kemaksiatan dan segala nilai keburukan yang dilakukan umat Islam, sebab ridla berkaitan dengan takdir, bukan dengan kejahatan dan kemaksiatan manusia.
Jika maqam kesufian yang harus diupayakan melalui rentetan mujahadah yang ditegakkan terhadap jiwa ini mengandung makna etika, maka ahwal yang merupakan tempat-tempat persingahan hati mausia dan tidak dapat diupayakan ini juga pada urutannya tidak lepas dari tanda-tanda etika.
Jika seorang hamba mengetahui bahwa Allah mengawasi hatinya, maka ia akan memonitor bisikan buruk yang melintasi hatinya, sehingga ia dapat membersihkan jiwanya darihal tersebut. Dan pada kondisi dekat dengan Allah, seorang sufi mengetahui bahwa kedekatannya dengan Allah terjadi karena taqarrubnya kepada Allah melalui praktik ketaatan, sehingga ia akan memperbanyak melakukan kebaikan. Dan seorang hamba selalu berada antara kondisi cemas dan harap, mengharap rahmat dan ridla Allah dengan ketaatannya dan cemas jika perbuatan itu tidak diridlai Allah. Dan jika seorang sufi terbakar oleh rindu kepada Allah, pernyulutan yang hanya dapat dilakukan Allah itu lewat api yang dinyalakan di dalam hatinya, akibatnya, terbakarlah bisikan dan segala interes buruk, segala kebutuhan, dan seluruh permohonan. Dan jika seorang sufi merindukan Allah, ia harus segera berlari kepada kebaikan-kebaikan11).
Demikianlah, perambahan jalan seorang sufi berpenghujung pada aplikasi etika yang baik dan ini pada gilirannya memberikannya hasrat berlebihan dalam berhubungan dengan Allah. Jadi, tidak ada keterpisahan antara kehidupan ruhaniah spiritual dan nilai-nilai etika dalam perjalanan seorang sufi menuju Allah. hal ini karena jalan tersebut mengantarkan sufi kepada maqam fana, yakni kondisi spiritual dimana ia tidak menyaksikan wujud selain Allah. Fana mustahil dicapai sebelum seorang sufi melenyapkan perbuatan-perbuatan buruknya. Sementara baka tidak akan tercapai sampai sifat-sifat terpuji memancar dari dirinya12).
Mu’tazilah selaku madzhab rasionalis menjadikan etika sebagai sistem, sehingga mereka membangun sebuah sistem yang utuh dari keyakinan dasar bagi etika. Namun mereka menghadapi problematika perbuatan yang menjadi batu sandungan dimana rasionalisme mereka tidak mampu mengalahkannya. hal ini karena sebuah konsep tidak berkonsekuensi pada tindakan, dan karenanya mempunyai kekuasaan imperatid atasnya. Tetapi bagaimana mungkin etika tanpa perbuatan, sementara ia adalah ilmu praktik? dan apalah artinya kontemplasi nilai-nilai etika bila tidak dapat mewajibkan perbuatan baik dan meredam keinginan hawa nafsu?
Disinilah signifikansi peran tasawuf dengan metode intuisinya. Para sufi menjalankan etika sebagai latihan jiwa. Dengan perasaan yang memenuhi jiwa dan luapan tekad yang membara, para darwis menundukkan murid-murid mereka, mengajak mereka bertobat, sambil memberitahukan bahwa relung jiwa manusia memiliki bisikan buruk yang halus. Dengan begitu,para sufi telah mengedepankan solusi bagi persoalan perbuatan yang tidak mampu dilakukan para filsuf rasional. mereka menempatkan diri mereka sebagai madzhab etika praktik seperti Socratesisme dan kaum Stoa.
Tetapi para sufi tampaknya terlalu sibuk dengan perbuatan, sehingga mengabaikan wilayah pemikiran atau metafisika etika. Sebagian sufi yang memikirkan masalah fundamental agama ini pun memutuskan diri dengan wilayah praktik, atau mengemukakan sejumlah teori tasawuf yang tidak praktis sama sekali. sedang para sufi yang berkecimpung dalam praktik telah menyadari adanya kekosongan keyakinan, sehingga mereka menagdopsi keyakinan beberapa madzhab teologi, khususnya Asy’ariah. Tetapi adopsi ini tampaknya seringkali tidak senapas dengan metode intuisi para sufi, yang karenanya, dalam hal prinsipil, mereka tidak mengemukakan pemecahan bagi banyak persoalan teoritik-diskursif yang kerap melintas di benak seorang seorang murid. Sementara para sufi tidak mempercayai kemampuan akal dalam mencapai hakikat. Bahkan, sebagian sufi memandang rendah ilmu teori, dna mengangabnya sebagai penghalang bagi terbukanya rasa dan lupan ilahiah. Mengomentari hal ini, al-Ghazali menulis:
Jika jiwa tidak terlatih dengan pengetahuan-pengetahuan hakiki yang bersifat analisis, maka jiwa dengan bisikan-bisikannya menerima banyak delusi yang diduganya sebagai hakikat yang datang kepadanya. Berapa banyak sufi yang tetap berada di dalam sebuah delusi selama sepuluh tahun, sampai ia dapat terlepas darinya. Andai saja ia telah lebih dahulu menekuni sejumlah penegtahuan, niscaya ia dapat terlepas darinya secara aksiomatik saja13).
Al-Ghozali yang condong pada kesufian menyanggah pendapat di atas dengan mengatakan, “Adalah lebih baik bagi kebanyakan umat manusia untuk menyibukkan diri dengan bertindak dan mencukupkan diri dengan pengetahuan praktis sebatas yang dibtuuhkan perbuatannya”. Setelah itu, al-Ghazali menyebutkan keunggulan berpikir atas beribadah dan keutamaan ulama daripada abid14).
Demikianlah, tasawuf tidak banyak dapat diandalkan dalam wilayah pemikiran, seperti juga Mu’tazilah tidak banyak dapat diharapkan dalam wilayah praktik. Dan jika perbuatan sulit tercipta dari konsep belaka, maka pada gilirannya hal itu cukup membuat meditasi dijauhi dan inovasi pemikiran menjadi tidak lagi menarik.
Namun tidak adakah upaya mengintegralkan kecenderungan rasionalis danintuisionalis ini (Aqliyyah-dzauqiyyah). Tidak adakah madzhab elektik (taufiqi) yang memadukan pemikiran rasional dan perilaku praktik, sehingga madzhab itu tidak mengandung kelemahan seperti madzhab Mu’tazilah yang terpuruk dalam wilayah praktik dan tasawuf yang lemah dalam pemikiran. Wallahu A’lam.


CATATAN:

1. As-Siraj at-Tusi, al-Lu’ma’ fi at-Tasawuf, hal.29.
2. As-Suhrowardy, Awarif al-Ma’arif (Hamisy Ihya’ al-Ulum ad-Din), hal. 77.
3. Maqam, Lebih bersifat aquisisif, sementara hal cenderung given. Lihat, Ibrahim al-Baisyuni, Nasy’at-at-Tasawuf al-Islami-Maktabah al-Ma’arif, hal 59.
4. Dalam Tasawuf, segala sesuatu yang sekiranya menghalangi dzikir, termasuk dalam kategori haram.
5. Al-Qusyairi, ar-Risalah, al-Qusyairiyah, hal 54.
6. As-Siraj at-Tusi, Al-Luma’, hal 50.
7. Q.S. Al-Hasyr, hal 9.
8. As-Siraj at-Tusi, al-Luma’, hal 75.
9. Al-Qusyairi, ar-Risalah, hal 124.
10. As-Siraj, al-Luma’, hal 94.
11. Al-Harawi, Majazil as-Sairin, hal 48-52.
12. Al-Qusyairi, ar-Risalah, hal 36-37.
13. Al-Ghazali, Mizan, al-Amal, hal 44.
14. Ibid, hal 141.

347 komentar

«Oldest   ‹Older   1 – 200 of 347   Newer›   Newest»
  1. Nice Info

     
  2. blognya bagus juga ya....nuansa siraman rohani......

     
  3. artikelnya sangat bagus,makasih banyak kang atas infonya sangat bermanfaat sekali bagi saya,lam kenal aja.......?

     
  4. saya juga suka sama artikel diatas,,, salam kenal!!!semoga sukses...

     
  5. Artikel yang bagus.. salah kenal pak..

     
  6. ayamSAKIT Says:
  7. wahhh,, info yang mendidik nii, salam kenal dari blogger kalimatan

     
  8. adem dah baca artikel kaya gni..

     
  9. alhamdullillah bertambah ilmu setelah membaca artikel ini :)

     
  10. artikelnya sangat bagus menambah ilmu pengetahuan saya makasih kang ats infonya sangat bermanfaat sekali.....?

     
  11. banyak ilmu yang di dapat dari artikel ini,makasih udah share

     
  12. blognya menarik nih dan info-infonya juga bermanfaat,,,thank's

     
  13. saya berharap saya juga bisa masuk keperguruan tinggi islam di Malang,salam kenal ya mas,,, semoga informasi ini bisa membantu masyarakat yang membutuhkan amin.

     
  14. info yang sangat menarik gan buat membantu sesama?

     
  15. UNIMAS adalah perguruan tinggi yang begitu melekat pada ajaran islam ya???salam kenal dan semoga sukses...

     
  16. jujur saya belum tuntas membaca, tapi saya akan datang lain kali untuk membaca kembali, artikel yang berilmu.

     
  17. info yang sangat bagus dan sangat menarik nie gan,,,,

     
  18. Subhanalloh...

    saya suka dengan pesantren yang eksis di internet, meluaskan pandangan bahwa islam itu memang agama yang uptodate...

     
  19. maksaih semoga bermanfaat dan menambah wawsan kami.

     
  20. kalau masalah kandungan iman saya belum cukup tahu,sedikit tahu iman itu adalah percaya,salam kenal dan terimakasih atas informasinya!!!

     
  21. thanks ..
    good article :)

     
  22. info yang menarik, terimakasih :)
    salam kenal, sukses selalu yaa ..

     
  23. nice post :)
    kunjungan balik yaa, salam kenal :)

     
  24. semoga bermanfaat :)

     
  25. perguruan tinggi yang bagus,saya juga kapan waktu kepengen bisa masuk kesana,,, salam kenal dan terimakasih atas informasinya!!!

     
  26. Subahanallah.. Artikel yang sangat bermanfaat.
    Semoga Allah memberikan keberkahan. Amin...

     
  27. info yang bergua sekali, ini sebagai tuntunan buat saya, thanks..

     
  28. Subhanallah sekali. makasih infonya..

     
  29. artikelnya sangat bagus menambah ilmu pengetahuan saya makasih kang ats infonya sangat bermanfaat sekali.....?

     
  30. Artikel yang sangat bermanfaat bagi umat, semoga tetap eksis dalam menyampaikan ajaran Islam.
    Terima kasih banyak.

     
  31. Jelly gamat Says:
  32. oke juga nie sangat bagus dan sangat menarik nie gan,,,,

     
  33. artikel yang bermanfaat, terimakasih sudah posting....

     
  34. artikel yang bagus dan bermanfaat,
    terimakasih banyak....

     
  35. perguruan yang bagus,,,salam kenal dan semoga sukses!!!

     
  36. onesetia82 Says:
  37. posting yg bermanfaat gan ...
    salam ... :)

     
  38. assalamu'alaikum...

    salam kenal admin, saya berdecak kagum pada konten site ini.

     
  39. blog ini yang disukai,,apalagi tentang islam,,tapi gan kalo boleh saran tampilannya lebih di buat fresh biar yang baca gak capek,,thanks ya

     
  40. sajadah anak Says:
  41. nice post, tetapi saya kok belum bisa memaknai ya...:)

     
  42. Scaffolding Says:
  43. salam kenal blog nya menarik

     
  44. blog yg bagus, disertai artikel yg Insya Allah bermanfaat:D

     
  45. mantap nih

     
  46. semoga blognya terus berbagi
    Terima kasih:D

     
  47. sufi itu tidak suka dunia yah?

     
  48. tasawuf itu bukannya harus sejalan dengan hadits?

     
  49. artikel yang bagus mas!!!salam kenal dan semoga sukses...

     
  50. nanya pak....
    apa benar makrifat adalah tahap akhir dari perjalanan seorang wali/sufi
    makasih pak

     
  51. mantap detil penjelasannya bos. makasih :)

     
  52. Menurut beberapa sufi, makrifat adalah tahapan pertama dalam mempelajari sufisme.

     
  53. KuPas Says:
  54. bagus infonya, penjelasanya detail bgt

     
  55. mksih buat info nya ya..

     
  56. bagus juga artikel nya,,,

     
  57. like this.

     
  58. artikel yang bagus,,, salam kenal!!!

     
  59. jadi pengen belajar masalah agama lebih dalam lagi.

     
  60. outbound Says:
  61. setiap mampir ke sini selalu dapat hal baru yang menyejukkan hati. nice blog :)

     
  62. wowww..
    artikelnya panjang dan bagus banget mas..
    mendetail penjelasannya...

     
  63. Keputihan Says:
  64. artikel yang bagus sekali,,,saya baru pertma kali berkunjung,,,makasih atas artikelnya
    salam kenal :-)

     
  65. Diabetes Says:
  66. makasih infonya,,,artikelnya sangat menarik,,semoga bermanfaat

     
  67. ener-bener keren ni post, salam kenal gan

     
  68. dofollow.com Says:
  69. thx my info kaka

    tolong mampir juga ya ke link ku
    http://dofollowdotkom.blogspot.com

     
  70. nice info, makasih udah sharing yaa...

     
  71. infonya bagus gan. terus posting ya

     
  72. terimakasih atas informasinya!!!semoga dengan adanya informasi ini bisa membantu yang membutuhkanya...

     
  73. terimakasih.....cin

     
  74. terimaksih

     
  75. terimakasih...........

     
  76. terimakasih........

     
  77. terimakasih..........!!

     
  78. terimakasih......!!

     
  79. terimaksih.infonya cin

     
  80. terimakasih....,,,.,,.,.,.,.infonya cin

     
  81. terimaksih.....!!

     
  82. terimakasih

     
  83. terimaksih..infonya cin..!

     
  84. terimakasih...!!

     
  85. terimakasih.....

     
  86. terimakasih............

     
  87. niceinfo...

     
  88. nice info gan...

     
  89. nice info,,,,,

     
  90. menarik skali nih,,,,,

     
  91. wisata Says:
  92. Mantab dah gan info nya

     
  93. Tasawuf,tidak sembarangan orang memiliki tingkat keimanan yang begitu tinggi.
    semoga saja kita selaku umat Islam senantiasa berusaha untuk memperbaiki kualitas keimanan kita, amin...

     
  94. makasih banget nih infonya

     
  95. artikel yg menarik nih masssssss,,,,,,,,

     
  96. thanks banget udh sahare ilmunya..... :)

     
  97. Terimakasih , jadi nambah pengetahuan !!

     
  98. bagus...
    jadi nambah ilmu,

     
  99. Thanks...ilmunya nih... Bermanfaat...

     
  100. Artikel yang sangat bagus dan sangat bermanfaat
    terimakasih telah berbagi...

     
  101. artikel yang bernuansa islami , , , ????

     
  102. i like it , , , ???

     
  103. obat wasir Says:
  104. kapan yah saya jadi oangyang bersih hatinya kaya orang2 sufi

     
  105. thanks bangett nih gan buat infonya....... :D

     
  106. sulit buad melakukannya...

     
  107. terima kasih sudah berbagi ilmu.

     
  108. nice artikel gan :)

     
  109. Obat Migrain Says:
  110. thank to infonya gan :)

     
  111. surya Says:
  112. terima kasih informasinya.

     
  113. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  114. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  115. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  116. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  117. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  118. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  119. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  120. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  121. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  122. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  123. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  124. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  125. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  126. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  127. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  128. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  129. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  130. artikel yang kayak gini yang sedang saya cari.

     
  131. paling seneng kalau mampir ke sini, pasti dapet ilmu agama. makasih ya.

     
  132. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  133. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  134. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  135. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  136. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  137. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  138. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  139. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  140. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  141. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  142. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  143. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  144. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  145. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  146. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  147. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  148. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  149. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  150. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  151. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  152. trimakasih atas informasinya.... ^_^

     
  153. nice artikel gan .. thx :)

     
  154. thanks bangett nih gan infonya :)

     
  155. Anggi Seo Says:
  156. obat tradisional mioma

     
  157. galerikredit Says:
  158. Thanks, pengetahuan baru bagi saya ..

     
  159. Thanks for share informations !

     
  160. Thanks for share informations !

     
  161. Thanks for share informations !

     
  162. Thanks for share informations !

     
  163. Thanks for share informations !

     
  164. Thanks for share informations !

     
  165. Thanks for share informations !

     
  166. Thanks for share informations !

     
  167. Thanks for share informations !

     
  168. Thanks for share informations !

     
  169. Thanks for share informations !

     
  170. Thanks for share informations !

     
  171. Thanks for share informations !

     
  172. Thanks for share informations !

     
  173. Thanks for share informations !

     
  174. Thanks for share informations !

     
  175. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  176. Thanks for share informations !

     
  177. Thanks for share informations !

     
  178. Thanks for share informations !

     
  179. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  180. Thanks for share informations !

     
  181. Thanks for share informations !

     
  182. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  183. Thanks for share informations !

     
  184. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  185. Thanks for share informations !

     
  186. Thanks for share informations !

     
  187. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  188. Thanks for share informations !

     
  189. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  190. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  191. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  192. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  193. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  194. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  195. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  196. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  197. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  198. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  199. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  200. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  201. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  202. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  203. Trimakasih yaaa info nya .. :):)

     
  204. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  205. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  206. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  207. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  208. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  209. terimakasih atas informasinya!!!salam kenal dan semoga sukses...
    semoga bisa bermanfaat bagi semuanya.

     
  210. hi,ogenki desuka. :))
    arigatoo gozaimasu.

     
  211. hi,ogenki desuka. :))
    arigatoo gozaimasu.

     
  212. Trimakasih info nya .. :):)

     
  213. hi,ogenki desuka. :))
    arigatoo gozaimasu.

     
  214. hi,ogenki desuka. :))
    arigatoo gozaimasu.

     
  215. Trimakasih info nya .. :):)

     
  216. hi,ogenki desuka. :))
    arigatoo gozaimasu.

     
«Oldest ‹Older   1 – 200 of 347   Newer› Newest»

Post a Comment

Terimakasih atas komentar dan kunjungannya, salam manis buat sobat semua

Download MK

MSI
There was an error in this gadget

Translator



English French German Spain Dutch Arabic

Recent Post

DAFTAR ISI BLOG

1.Blog Sejenis
2.Line Website UNISMA
3.Jam’ul Qur’an
4.Hadis Pra Modifikasi
5.Kampus Pusat Budaya
6.Qawaidul Fiqhiyyah
7.Sarjana Pengangguran
8.Penyimpangan dalam Penafsiran al Qur’an
9.Implementasi Ilmu Islam dalam Peguruan Tinggi Islam
10.Pemikiran Ibn Miskawaih Dlm Pendidikan
11.Otentisitas Hadis versi Orientalis
12.Maqashid al Tasyri’
13.Sejarah Peradilan Islam
14.Mengais Kembali Konsep Turats
15.Sufi Martir Ain Qudhat
16.Tema Pokok al Qur’an
17.Metodologi Penelitian
18.Nilai Maslahat dan HAM dalam Maqashid al Tasyri’
19.Pembaharuan Kurikulum Dasar Menengah
20.Pemikiran al Mawardi
21.Tasawwuf al Falsafi
22.Profil Dosen FAI UNISMA
23.Download Bahan Kuliah
24.Ikhtilaf al Hadis Part. I
25.Ikhtilaf al Hadis Part. II
26.Filsafat Ibn Rusyd
27.Inkar as Sunnah I
28.IInkar as Sunnah Part. II
29.Beasiswa Kuliah Gratis
30.Download MAteri Perkuliahan
31.Uji Timbang Blog
32.Award Pertama Buat FAI
33.Hakikat Manusia : Sebuah Renungan
34.Award oh Award
35.Pengumuman Mengikuti Beasiswa
36. Blog-ku Istana-ku
37.Kuliah Umum di FAI Unisma
38. Info LAnjutan Beasiswa
39. Dukungan Untuk Sang Guru
40. Zikir Akbar di Unisma
41.Ujian Seleksi Kuliah Beasiswa
42. Habil dan Qabil di Era Global
43. Suasana Ujian Seleksi Beasiswa
44. Mengapa aku harus memilih?
45.Pengumuman Hasil Ujian
46. award Dari Sobat Blogger
47. Psikotest Mahasiwa Beasiswa
48. Award Maning
49.Award Blogging 4 Earth
50. Pengumuman Hasil Ujian
51.Award Motivasi & Perilaku
52. Sistem Pembekalan Akademik
53. Award Tiad aPernah Berakhir
54. Light Up The Noght
55.Cap Jempol Darah
56.Awardmu-Awardku-AwardKita
57.Anti Mati Gaya Open Minded
58.Award Is Never Die
59.KEM tingkat Nasional
60.Pengumuman Kuliah Umum
61.Virus Malas Ngeblog
62.Pengumuman Hasil Seleksi Ujian
63. Prote Hasil Pilpres
64. Ramadhan Itu Datang Lagi
65.Orientasi Pendidikan MABA UNISMA
66.Download PPT HAM dan Gender
67.Gus Dur:Sang Guru Bangsa
68.Gerakan Fundamentalisme Islam
69.Download E-Book
70.FAI UNISMA
71.Umar Ibn al Khaththab
72.Beasiswa Kuliah Prodi PGMI
73.Ikhtilaf al Hadis Part. II
74.Gelar Doa sivitas FAI UNISMA
75.Pengumuman Pelaksanaan Tes Ujian Prodi PGMI
76.Pengumuman Hasil Tes Ujian Prodi PGMI
77.Beasiswa S2 Prodi Hukum Islam PPS UNISMA
78.Selamat Jalan Akhi
79.Pesta Demokrasi
80.Ordik MABA UNISMA
81.Islam Rahmat Lil Alamin
82.Beasiswa Bagi Guru PAI di Kemendiknas
83.Hasil Akreditasi PGMI
84.Rekonstruksi Kurikulum FAI UNISMA
85.Beasiswa Perkuliahan Prodi PAI
86. Ketentuan Lomba Lustrum
87. Pengumuman Hasil Psikotes
88. Beasiswa Untuk Guru PAI
89. Islam dan Ilmu Pengetahuan
90. Pengumuman Kelulusan Penerima Beasiswa
91. Pengumuman Hasil Seleksi Ujian Tulis
92. Maqamat dan Ahwal al Sufiyah
93. Ikhtilah Ulama